Lia Eden Meninggal Dunia, Sosoknya Pernah Ngaku sebagai Malaikat Jibril

Apr 11, 2021 12:47
Lia Eden (Foto: YouTube)
Lia Eden (Foto: YouTube)

INDONESIATIMES - Pemimpin Sekte Tahta Suci Kerajaan Tuhan, Lia Aminudi alias Lia Eden dikabarkan meninggal dunia pada Jumat (9/4/2021). Kabar duka ini disampaikan oleh Serikat Jurnail untuk Keberagaman (Sejuk) lewat akun media sosial pada Minggu (11/4/2021).  

"Selamat jalan, Lia Eden. Beristirahatlah dalam kemenangan yang maha damai. Estafet perjuanganmu berlanjut senantiasa: urusan setiap warga dengan Tuhannya tidak bisa dibatasi dan dikurangi oleh negara, apalagi di penjara," demikian keterangan akun Instagram Kabar Sejuk.

Sayangnya belum diketahui apa penyebab Lia meninggal dunia. Melalui akun Instagram Kabar Sejuk, tertulis jika Lia bersama Komunitas Salamullahnya adalah simbol perjuangan kebebasan beragama dan berkeyakinan di Indonesia. "Paduka Bunda Lia Eden, demikian para pengikutnya menyapa, bersama komunitas Salamullahnya adalah simbol perjuangan kebebasan beragama dan berkeyakinan," ujarnya.

Selain itu disebutkan pula jika Lia sempat dipenjara 2 kali di masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. "Di masa bulan madu negara-MUI, era kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Lia Eden dipenjara dua kali (2006 dan 2008) dengan pasal penodaan agama," lanjut akun kabar Sejuk.  

Lia Eden 2 kali dipenjara

Seperti diketahui, Lia sempat dijatuhi hukuman  atas tuduhan penistaan dan penodaan agama. Pertama Lia divonis 2 tahun penjara pada Juni 2006 oleh hakim PN Jakarta Pusat.

Setelah menjalani hukumannya, Lia bebas dari Rutan Pondok Bambu dan kembali ke markas kerajaannya di Jalan Mahoni, Jakarta Pusat. Selanjutnya pada Desember 2008 Lia dan sejumlah pengikutnya ditangkap lagi oleh polisi.

Pada vonis yang kedua, Lia dihukum selama 2,5 tahun penjara dan bebas pada 15 April 2011. Kala itu, Lia terbukti melakukan penistaan agama akibat 4 risalah yang ia sebarkan pada berbagai institusi, termasuk Presiden RI, tanggal 23 November hingga Desember 2008.

Lia menyerukan penghapusan seluruh agama dan dinilai menyinggung perasaan dan keyakinan para pemeluk agama lainnya serta menyebarkan rasa permusuhan. Selain itu, perbuatan yang dilakukan Lia juga diikuti para pengikutnya secara massal.

Hal yang memberatkan lainnya yakni perbuatan Lia yang mengancam kerukunan umat beragama.  Bahkan meski pernah dihukum, ia tidak menyesali perbuatannya. 

Pernah usulkan Ahok jadi Presiden

Pada 2015 silam, Lia pernah mengusulkan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menjadi Presiden RI. Pada saat itu Ahok mendapat kiriman surat dari Lia, perempuan yang mengaku sebagai Malaikat Jibril Ruhul Kudus.

Surat itu diserahkan langsung ke Kantor Gubernur DKI oleh pengikut Lia pada Senin, 25 Mei 2015. Dalam surat itu, Lia menuliskan kalau dirinya diminta Tuhan untuk mengusulkan Ahok sebagai Presiden RI. 

Ahok disebut sebagai pemimpin tegas dan cerdas yang dapat membawa Indonesia keluar dari "keterkutukannya." Lia bahkan menyebut Ahok sebagai reinkarnasi dari Hanoman dan Sun Go Kong, kera sakti yang bisa menyelamatkan dunia dari kejahatan.

Selain ke Ahok, Lia juga pernah mengirim surat pada media massa untuk mengingatkan Presiden Jokowi bahwa Jakarta akan mengalami guncangan gempa hebat.  Ia juga pernah berkirim surat peringatan "Tuhan" kepada Kapolri Jenderal Badrodin.

Topik
lia eden meninggaltahta suci kerajaan tuhanmengaku malaikatLPBINU Lumajang

Berita Lainnya

Berita

Terbaru