UMK Kota Batu Masih Belum Final, Pembahasan Diboyong ke Provinsi

Nov 09, 2020 20:33
(Kanan) Kepala DPMPTSP dan Naker Muji Dwi Leksono. (Foto: Irsya Richa/MalangTIMES)
(Kanan) Kepala DPMPTSP dan Naker Muji Dwi Leksono. (Foto: Irsya Richa/MalangTIMES)

MALANGTIMES - Upah Minimum Kota (UMK) Kota Batu hingga saat ini masih belum mendapatkan kesepakatan, meskipun pembahasannya telah berjalan antara serikat pekerja (SP) oleh SPSI (SPSI) Kota Batu dengan Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) Kota Batu dan Pemkot Batu, di Hotel Aster Senin (9/11/2020).

Meskipun pembahasan kesepakatan UMK berlangsung selama 3 jam, tetap saja tidak menemukan kesepakatan. Hanya saja sudah terdapat kesepahaman. 

Baca Juga : Wali Kota Batu: Sanksi Berat Menanti Pelanggar Perwali Protokol Kesehatan

“Tetapi masih tidak ada kesepakatan. Alasannya karena APINDO mengacu pada SE Menteri Ketenagakerjaan bahwa upah tetap. Sedangkan SP meminta ada kenaikan sejumlah Rp 100 ribu,” kata Kepala Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Tenaga Kerja (DPMPTSP dan Naker), Muji Dwi Leksono. 

Namun jika dilihat dari kebutuhan hidup layak (KHL) Kota Batu ada kenaikan. Kemudian jika mengacu pada inflasi Kota Batu mengacu Inflasi Kota Malang sebesar 1,22 persen. “Untuk alteratif kedua UMK naik Rp 34 ribu mengacu Inflasi Kota Malang 1,22 persen,” imbuhnya.

Karena dalam menetapkan UMK harus ada dasar hukum, sehingga saat UMK NAIK dan tetap harus memiliki dasar hukum. Jika tidak ada dasar hukum, Pemerintah Kota Batu memiliki peluang untuk somasi.

Baca Juga : Pra Musrenbang di Tengah Pandemi, Bappeda Kota Malang Tetap Gali Usulan Warga

Didapati kesepakatan APINDO dan SP membahas penetapan UMK untuk bertandang ke Surabaya agar mendapat hasil final. Sebab pada 12 November mendatang Pemkot Batu harus menyerahkan hasil final UMK dari Wali Kota ke Gubernur Jatim. “Karena belum ada kesepakatan, jadi Rabu SP dan APINDO akan ke Surabaya semoga sudah ada kesepakatan final. Sebab Pemkot harus menyerahkan hasil finalisasi UMK paling lambat tanggal 12 November dari Wali Kota ke Gubernur Jatim,” tutupnya.

Topik
UMK kota batuberita kota batu

Berita Lainnya

Berita

Terbaru