Cukai Rokok Meningkat, Ini Perkiraan Daftar Harga Rokok Produksi Malang

Jan 06, 2022 17:04
Ilustrasi rokok (foto: Hendra Saputra/ JatimTIMES)
Ilustrasi rokok (foto: Hendra Saputra/ JatimTIMES)

JATIMTIMES - Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang sudah menyetujui kenaikan tarif cukai rokok sebesar 12 persen. Hal itu membuat sejumlah perusahaan rokok harus memutar otak agar produknya tetap laku meski harganya meningkat.

Harga rokok berbagai merek di pasaran dari tingkat pengecer yang paling bawah diperkirakan akan naik pada tahun 2022. Naiknya harga rokok tersebut tak lain karena dipicu adanya kenaikan tarif cukai hasil tembakau (CHT) yang mulai diberlakukan sejak 1 Januari 2022.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menjelaskan bahwa Presiden Jokowi sudah menyetujui kenaikan tarif cukai rokok sebesar 12 persen.

Sigaret Kretek Mesin (SKM) dan Sigaret Putih Mesin (SPM) menjadi golongan dengan kenaikan cukai rokok tertinggi. Sigaret putih mesin golongan I, misalnya, mengalami kenaikan 13,9 persen dengan minimal harga jual eceran atau per batang sebesar Rp 2.005 dan per bungkus atau 20 batang Rp 40.100.

Sedangkan kenaikan tarif terendah terjadi pada golongan Sigaret Kretek Tangan (SKT). Menurut Sri Mulyani, untuk Sigaret Kretek Tangan (SKT), Presiden Jokowi meminta kenaikan 5 persen.

Namun demikian, pada akhirnya pemerintah menetapkan 4,5 persen maksimum untuk Sigaret Kretek Tangan (SKT).

“Hari ini Bapak Presiden sudah menyetujui rata-rata tarif cukai rokok 12 persen. Keputusan ini digodok bersama dengan Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian dan menteri-menteri terkait,” kata Sri Mulyani dalam konferensi pers virtual, Senin (13/12/21).

Menkeu menjelaskan pengenaan cukai ditujukan sebagai upaya pengendalian konsumsi sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Cukai. Selain itu, pemerintah juga mempertimbangkan dampak terhadap petani tembakau, pekerja, serta industri hasil tembakau secara keseluruhan.

“Kenaikan itu pun bukan hanya mempertimbangkan isu kesehatan, tetapi juga memperhatikan perlindungan buruh, petani, dan industri rokok,” tambah Sri Mulyani.

Sri Mulyani menjelaskan setelah beras, rokok menjadi pengeluaran tertinggi masyarakat miskin di perkotaan dan pedesaan. Karena konsumsi rokok disebut mencapai 11,9 persen di perkotaan dan sedangkan di pedesaan mencapai 11,24 persen.

Oleh karena itu, Sri Mulyani menjelaskan harga sebungkus sengaja dibuat mahal agar tidak terjangkau bagi masyarakat miskin. “Rokok membuat masyarakat menjadi miskin. Harga sebungkus memang dibuat semakin tidak terjangkau bagi masyarakat miskin,” ujar Menkeu.

Kebijakan CHT juga bertujuan untuk mengendalikan tingkat konsumsi rokok di masyarakat. Berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, pemerintah menargetkan prevalensi merokok anak Indonesia usia 10-18 tahun turun minimal menjadi 8,7 persen di 2024.

“Kita mencoba menurunkan kembali prevalensi berdasarkan RPJMN untuk mencapai 8,7 turun dari 9,1 persen dari 2018,” kata Menkeu.

Dikutip dari media sosial Instagram @kemenkeuri, berikut daftar kenaikan cukai rokok yang mulai berlaku 1 Januari 2022:

Sigaret Kretek Mesin (SKM)

1. Sigaret Kretek Mesin golongan I
Tarif cukai: 985
Kenaikan: 13,9 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 1.905
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 38.100

2. Sigaret Kretek Mesin golongan IIA
Tarif cukai: 600
Kenaikan: 12,1 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 1.140

3. Sigaret Kretek Mesin golongan IIB
Tarif cukai: 600
Kenaikan: 14,3 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 1.140
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 22.800

Sigaret Putih Mesin (SPM)

1. Sigaret Putih Mesin golongan I
Tarif cukai: 1.065
Kenaikan: 13,9 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 2.005
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 40.100

2. Sigaret Putih Mesin golongan IIA
Tarif cukai: 635
Kenaikan: 12,4 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 1.135
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 22.700

3. Sigaret Putih Mesin golongan IIB
Tarif cukai: 635
Kenaikan: 14,4 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 1.135
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 22.700

3. Sigaret Kretek Tangan golongan II
Tarif cukai: 205
Kenaikan: 2,5 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 600
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 12.000

4. Sigaret Kretek Tangan golongan III
Tarif cukai: 115
Kenaikan: 4,5 persen
Harga Jual Eceran Minimal (per batang): Rp 505
Harga Jual Minimal (per bungkus): Rp 10.100.

Sementara itu, dilansir dari Serambinews.com yang dihimpun dari berbagai sumber di lapangan dan menghitung perkiraan margin keuntungan yang diambil pedagang, berikut perkiraan harga rokok berbagai merek terkini pada 2022:

1. Sampoerna Mild

Rokok Sampoerna Mild termasuk jenis SKM dan dijual dalam kemasan 12 batang dan 16 batang. Sebelum mengalami kenaikan, rokok ini dibanderol sekitar Rp26 ribu per bungkus isi 16 batang.

Setelah kenaikan tarif cukai plus keuntungan yang diambil pedagang warung, harga per bungkus kemasan 16 batang rokok Sampoerna Mild diperkirakan bisa mencapai sekitar Rp29 ribu.

2. Surya

Roko merek ini merupakan jenis SKM. Sebelum naik, rokok ini dibanderol sekitar Rp 19 ribu per bungkus isi 12 batang.

Setelah kenaikan tarif cukai, di tingkat pengecer paling bawah, harga Rokok Surya pada 2022 ini diprediksi bisa mencapai Rp 23 ribu untuk kemasan 12 batang. Bisa diperkirakan sendiri harga untuk Surya kemasan 16 batang.

3. Gudang Garam International

Rokok merek ini termasuk jenis SKM. Sebelum naik, harganya sekitar Rp 18 sampai Rp  19 ribu.

Dengan tarif kenaikan cukai plus keuntungan yang akan diambil pedagang warung, harganya diprediksi bisa mencapai Rp 23 ribu per bungkus isi 12 batang

4. Djarum Super

Merek ini adalah jenis rokok Sigaret Kretek Mesin golongan I. Ada dua kemasan, yakni 12 dan 16 batang. Harganya sebelum cukai naik adalah sekitar Rp 19 ribu untuk kemasan 12 batang.

Di tingkat pedagang paling bawah dengan sudah mengambil margin keuntungan, harganya diprediksi bisa mencapai Rp 22 ribu hingga Rp 23 ribu per bungkus isi 12 batang.

5. LA Lights

Sama dengan Sampoerna Mild, rokok ini termasuk jenis rokok SKM. Diprediksi, rokok LA Lights ini bisa saja dijual seharga Rp 29 ribu untuk isi 16 batang jika dibeli di warung.

6. Marlboro Merah

Rokok Marlboro merupakan jenis SKM. Harganya sebelum cukai naik sekitar Rp 34 ribu.

Setelah cukai naik, harganya di tingkat pengecer paling bawah plus margin keuntungan yang diambil bisa sekitar Rp 38 ribu. Kurang lebih serupa juga dengan Marlboro putih.

Sementara itu, untuk harga rokok produksi di Malang juga berpotensi mengalami peningkatan. Hal itu berdasarkan harga rokok yang sudah terjual di pasaran. Berikut analisa harga rokok tersebut

1. Gudang Baru yang di pasaran mencapai harga Rp 12.500, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 13.650.

2. Grendel yang di pasaran mencapai harga Rp 12.400, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 13.800.

3. Djagung yang di pasaran mencapai harga Rp 6.500, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 7.150.

4. Tali Jagat yang di pasaran mencapai harga Rp 8000, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 8800.

5. Bentoel Biru yang di pasaran mencapai harga Rp 13.500, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 14.300.

6. Penamas yang di pasaran mencapai harga Rp 11.000, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 12.100.

7. Ares yang di pasaran mencapai harga Rp 10.000, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 11.200.

8. Andalan yang di pasaran mencapai harga Rp 5.600, dengan meningkatnya cukai rokok, harga bisa mencapai Rp 6000.

Topik
Cukai Rokokkenaikan tarif cukai rokokkenaikan harga rokok

Berita Lainnya

Berita

Terbaru