Asal-usul Terbentuknya Alfabet A-Z yang Kita Kenal Sekarang

Jul 07, 2021 16:56
Alfabet (Foto: Infia.co)
Alfabet (Foto: Infia.co)

INDONESIATIMES - Alfabet merupakan huruf yang kita kenal saat ini. Dari huruf-huruf itu kita dapat merangkainya untuk membuat sebuah kata dan tulisan. 

Sehingga kita bisa berkomunikasi dengan baik kepada sesama. Namun, banyak yang belum mengetahui bagaimana asal-usul alfabet ini bisa tercipta.

Mungkin dulu terlihat alfabet kita berantakan. Hal itu disebabkan dari huruf yang dimulai sebagai simbol hieroglif Mesir 4.000 tahun yang silam dengan campur aduk pengaruh Semit, Fenisia, Yunani, dan Romawi.

Tentunya, memakan waktu berabad-abad, dan menghilangkan lebih dari beberapa huruf di sepanjang jalan, sebelum akhirnya alfabet yang kita kenal sekarang ini ada. Di tahun 1011, urutan yang kita kenal saat ini sebagian besar sudah ada. 

Namun tidak termasuk ‘J’, ‘U’, dan ‘W’, tetapi terdapat 29 huruf termasuk simbol untuk ‘dan’. Alfabet yang kita kenal sekarang mengambil bentuk modern yakni 26 huruf di abad ke-16.

Penulis Michael Rosen mencurahkan lebih dari 400 halaman untuk sejarah 'kocar-kacir' huruf-huruf ini dalam "Alphabetical: How Every Letter Tells A Story" (Counterpoint). Mendedikasikan 1 bab untuk masing-masing dari 26 huruf.

Berikut ulasannya: 

Huruf ‘A’

Balikkan huruf "A" dan kamu akan memiliki pemahaman yang baik tentang bentuk dan makna aslinya saat diperkenalkan sekitar 1800 SM. Saat dibalik huruf 'A' ini akan menyerupai kepala binatang dengan tanduk atau tanduk, arti asli dari huruf dalam bahasa Semit kuno adalah “lembu.”

Huruf ‘B’

Balikkan "B" di perutnya dan kamu melihat sebuah rumah, lengkap dengan pintu, kamar, dan atap. Sekarang kamu  memiliki beberapa gagasan mengapa 4.000 tahun yang lalu di Mesir, "B" (yang terdengar seperti "h") adalah hieroglif yang berarti "tempat berlindung."

Huruf ‘C’

Bentuk "C" pertama kali muncul dalam bahasa Fenisia dan melambangkan tongkat pemburu atau bumerang. Orang Yunani menamakannya sebagai "gamma" dan saat mereka beralih membaca dari kanan ke kiri ke kiri ke kanan pada 500 SM, mereka membalik bentuknya.

Saat huruf itu menyebar ke Italia, bentuknya lebih seperti bulan sabit, dan huruf C seperti yang kita kenal sekarang ada.

Huruf ‘D’

Sekitar 800 SM, Fenisia mulai menggunakan "dalet", atau segitiga kasar menghadap ke kiri, yang diterjemahkan ke pintu. Orang Yunani mengadopsinya dan menamainya "delta."

Bangsa Romawi lalu menambahkan serif dan memvariasikan ketebalan garis, melunakkan satu sisi menjadi setengah lingkaran.

Huruf ‘E’

"E" dari 3.800 tahun silam, diucapkan "h" dalam bahasa Semit, menyerupai tongkat dengan 2 tangan dan kaki yang dimaksudkan untuk menandakan bentuk manusia.

Orang-orang Yunani membaliknya pada 700 SM dan mengubah suaranya menjadi "ee."

Huruf ‘F’

Huruf "F" pada zaman Fenisia menyerupai huruf "Y" dan terdengar seperti "waw". Orang Yunani kuno lantas mengubahnya menjadi "digamma" dan membalik "Y" agar terlihat seperti versi mabuk dari "F" kita.

Bangsa Romawi mengatur penulisan huruf itu berabad-abad kemudian. Menggambar garis silang di bagian sudut siku-siku geometris yang tegas, juga memberinya suara "fff".

Huruf ‘G’

"G" berasal dari huruf Yunani "zeta," sebuah huruf yang terlihat seperti "I" kita tetapi diucapkan sebagai "zzz."

Sekitar 250 SM, orang Romawi mengubah bentuk huruf aneh ini agar lebih terlihat seperti "E" tanpa lengan horizontal tengah dan kemudian menerapkan suara "g" karena mereka tidak membutuhkan suara "z" dalam bahasa Latin.

Seiring berjalannya waktu, menjadi seperti bulan sabit melengkung.

Huruf ‘H’

Berdasarkan hieroglif pagar Mesir, itu adalah salah 1 huruf paling kontroversial dalam bahasa Inggris. Melansir melalui nypost, suara napas yang terkait dengan surat itu membuat para akademisi berpendapat bahwa huruf itu tidak perlu, dan banyak sarjana Latin dan Inggris mulai menjatuhkan "H" pada tahun 500 M.

Terlepas dari kontroversi, "H" mengamankan tempat di alfabet kita.

Huruf ‘I’

Sekitar 1000 SM silam, huruf "I" adalah "yod," yang berarti lengan dan tangan. Orang Yunani mengadopsi huruf tersebut sebagai "iota" mengubahnya menjadi coretan vertikal.

Pada 700 SM, "I" menjadi garis lurus yang kita gunakan saat ini.

Huruf ‘J’

"I" adalah huruf yang populer dan sering kali menggantikan bunyi "j".

"J" hanya diperkenalkan dalam ejaan standar pada abad ke-15 oleh Spanyol dan hanya muncul secara konsisten di media cetak sekitar tahun 1640.

Huruf ‘K’

Apa yang tampak seperti tangan terulur dengan 1 jari dan ibu jari terlihat muncul di hieroglif Mesir sekitar 2000 SM. Orang Semit kuno menyebutnya sebagai "kaph" yang berarti "telapak tangan", dan terdengar seperti "K" kita.

Sekitar 800 SM, orang Yunani membalikkannya dan menganggapnya sebagai "kappa" mereka sendiri.

Huruf ‘L’

Sebuah huruf berbentuk kait, disebut sebagai "El," yang berarti "Tuhan" muncul dalam prasasti Semit kuno sekitar 1800 SM.

Orang Fenisia meluruskan kail, membalikkan posisinya, dan menyebutnya “lamed” (“lah-med”), yang berarti tusukan ternak. Sekali lagi orang Yunani membalik surat tersebut dan menamainya "lamda."

Sementara, orang Romawi meluruskan kaki di bagian bawah ke sudut kanan.

Huruf ‘M’

4000 tahun yang lalu, orang Mesir menggambar garis bergelombang vertikal dengan 5 puncak untuk menunjukkan "air." Namun kemudian, bangsa Semit mengurangi jumlah gelombang menjadi 3 pada 1800 SM. 

Fenisia melanjutkan tren itu dengan menghapus 1 gelombang lagi. Hingga pada 800 SM, puncaknya menjadi zig-zag dan strukturnya dibuat horizontal, "M" dalam suara dan penampilan.

Huruf ‘N’

Sekitar waktu yang sama dengan "M," "N" muncul di Mesir dengan riak kecil di atas dan yang lebih besar di bawah. Kata yang diterjemahkan menjadi ”ular” atau ”kobra”.

Semit kuno memberinya suara "n", yang berarti ikan. Kemudian sekitar 1000 SM, tanda itu hanya berisi 1 gelombang dan diberi nama “nu” oleh orang Yunani.

Huruf ‘O’

"O" memulai hidupnya pada hieroglif Mesir (sekitar waktu sebagai "M" dan "N") sebagai "mata." Semit kala itu menyebutnya "ayin."

Tetapi dengan suara serak yang terdengar seperti "ch" (pikirkan nama Ibrani Chaim). Sementara, orang Fenisia mengecilkan mata menjadi hanya bentuk pupil, "O" kami.

Huruf ‘P’

Bentuk "V" terbalik muncul dalam bahasa Semit awal 3.800 tahun silam, terdengar seperti "pe" dan berarti "mulut." Orang Fenisia menyesuaikannya dengan bentuk kait diagonal di bagian atas.

Bangsa Romawi menutup lingkaran, dan membaliknya ke kanan, pada 200 SM sehingga menjadi "P"

Huruf ‘Q’

Sekitar 1000 SM, "Q," yang terdengar seperti "qoph," bisa berarti "monyet" atau "bola wol."

Menurut Rosen, akademisi masih terbelah. "Q" kemudian menjadi lingkaran dengan garis vertikal melaluinya.

Sebuah "Q" muncul dalam prasasti Romawi pada 520 SM, saat itulah aturan "u setelah q" ditemukan.

Huruf ‘R’

"R" pertama kali muncul dalam bahasa Semit kuno dalam bentuk profil manusia. Diucapkan "resh" itu diterjemahkan ke (tidak mengherankan) "kepala."

Orang Romawi membaliknya ke kanan dan menambahkan ekor, "mungkin untuk membedakannya dari 'P'.

Huruf ‘S’

Awal "S" muncul 3.600 tahun silam sebagai bentuk "W" horizontal melengkung, dimaksudkan untuk menunjukkan busur pemanah.

Fenisia menambahkan angularitas yang lebih mirip "W". Pada tahap ini dikenal sebagai "shin" yang berarti "gigi." Lalu orang Yunani awal memutarnya ke vertikal dan menyebutnya "sigma" dengan suara "s", dan orang Romawi membaliknya.

Huruf ‘T’

"T" dalam bentuk huruf kecil yang modern, ditemukan di seluruh prasasti Semit kuno. Pada 1000 SM, orang Fenisia menyebutnya sebagai "taw", yang berarti "tanda", dengan suara "tee" kita saat ini.

Orang Yunani menamakannya sebagai "tau" dan menambahkan goresan silang di bagian atas untuk membedakannya dari "X."

Huruf ‘U’

Ada banyak kebingungan di antara huruf "U," "V" dan "W." Menurut Rosen, orang Fenisia mulai menggunakan huruf yang mirip dengan huruf “Y” kita sekitar tahun 1000 SM.

Mereka menyebutnya "waw" yang berarti "pasak." Orang Yunani lalu mengadopsi ini pada 700 SM dan menyebutnya "upsilon."

Huruf ‘V’

Bangsa Romawi tidak membedakan antara suara "V" dan "U", jadi Venus sebenarnya diucapkan "Weenus." Bahkan Shakespeare menggunakan "U" sebagai ganti "V" dalam drama dan puisinya.

Huruf kapital “V” di awal kata mulai muncul pada tahun 1400-an.

Huruf ‘W’

Selama Abad Pertengahan, juru tulis Charlemagne menempatkan dua "U" berdampingan dengan spasi di antara (seperti dalam "U ganda"), sebuah huruf baru yang terdengar seperti "V."

Baru sekitar tahun 1700 W sebagai huruf unik (bukan dua "U" atau dua "V" yang ditempatkan berdampingan) muncul di mesin cetak di seluruh Eropa. Dalam bahasa Prancis, huruf ini masih disebut "V ganda."

Huruf ‘X’

Orang Yunani kuno memiliki huruf "ksi" yang terdengar seperti "X" kita. Huruf kecil "x" datang melalui manuskrip tulisan tangan awal abad pertengahan dan printer Italia akhir abad ke-15.

Huruf ‘Y’

Huruf "Y" asli dimasukkan ke dalam alfabet sebagai "upsilon" atau "U" kita. Sekitar 100 AD Romawi menambahkan "Y" ke alfabet mereka, biasanya untuk menunjukkan sesuatu yang berasal dari Yunani.

Huruf ‘Z’

"Z" mungkin huruf terakhir dari alfabet, namun itu adalah penatua. 3000 tahun silam orang Fenisia menggunakan huruf yang disebut "zayin," yang berarti "kapak."

Terlihat seperti huruf besar "I" dengan serif atas dan bawah. Orang Yunani lalu mengadopsinya sebagai "zeta" sekitar 800 SM, ketika itu berkembang menjadi bentuk "Z" modern kita (dan juga mengarah pada penciptaan "G" kita) dengan suara "dz."

Huruf itu tidak digunakan selama beberapa abad, sampai orang Prancis Norman tiba dengan kata-kata yang menggunakan suara "Z".

Topik
huruf alfabetppkm darurat ngawi
Townhouse-The-Kalindra-foto-The-Kalindra-P80c5928dba440a88.jpg

Berita Lainnya

Berita

Terbaru