UIN Malang Miliki 688 Titik Hotspot WiFi, Per User Dapat Bandwidth 10 MB

May 26, 2021 15:05
Ilustrasi banyaknya titik hotspot wifi. (https://zimodotdnevnikdothr)
Ilustrasi banyaknya titik hotspot wifi. (https://zimodotdnevnikdothr)

MALANGTIMES - Banyak mahasiswa yang sering merasa kesulitan dalam akses internet di kampusnya.   Hal itu lantaran titik hotspot wifi yang terpasang terbatas di tempat-tempat tertentu. 

Bukan hanya itu. Meskipun terdapat hotspot wifi, tetapi ketika terhubung internet, jaringan yang dirasakan begitu lambat dengan berbagai faktor, baik dari kecilnya bandwidth ataupun banyaknya pengguna wifi.

Namun ketika  kuliah di Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki) Malang, problem itu tidak akan  ditemui. UIN Maliki Malang merupakan kampus unggulan dengan segudang fasilitas. Selain sarana infrastruktur gedung, sebagai kampus smart Islamic and green university, UIN Maliki Malang juga didukung ratusan titik hotspot wifi. 

Bahkan, titik hotspot wifi yang ada tersebar mulai dari kampus satu hingga kampus tiga dengan kecepatan kencang. Hal itu terungkap saat Ketua Pusat Teknologi Informasi dan Pangkalan Data (PTIPD) UIN Maliki Malang me-launching  Pusat Aplikasi dan Data Utama (PADU) beberapa waktu lalu.

Saat ini,  di UIN Maliki Malang telah terpasang 688 titik hotspot wifi yang bisa diakses di seluruh area gedung. Bahkan saat berada di kamar mandi pun,  hotspot wifi bisa diakses.

"Saat saya kuliah dulu, di UIN Malang masih belum ada wifi. Bahkan untuk mengerjakan tugas, harus numpang ke kampus tetangga," terang Ketua PTIPD Muchlis Fuadi SKom.

Tetapi hari ini, lanjut Muchlis,  kampus satu, dua dan tiga UIN Maliki telah terhubung dengan kabel fiber optik yang panjangnya kurang lebih sekitar 25 kilometer. Selain itu, antar-gedung, topologi jaringan juga telah didesain sedemikian rupa untuk mencegah adanya gangguan yang bisa berdampak luas. 

"Diam-diam kami PTIPD telah melakukan upgrade besar-besaran. Antar gedung sudah kami perbaiki topologinya. Sehingga bila satu gedung terkendala, tidak akan menulari gedung yang lain," terang Muchlis.

Selain itu,  saat masa pandemi beberapa waktu lalu, kecepatan koneksi internet juga telah dilakukan upgrade lebih tinggi. Jika sebelumnya kecepatan peruser hanya 1 GB, maka saat ini telah menjadi 10 GB. 

Setiap user yang terkoneksi kini mendapatkan bandwidth yang cukup besar, bahkan mungkin saja lebih besar daripada wifi yang terpasang di rumah. Setiap user yang terkoneksi ke jaringan wifi di UIN Maliki Malang mendapatkan jatah tidak lagi 1 MB, namun 10 MB. Sehingga dengan begitu, akses internet yang didapat akan begitu cepat.

"Secara sederhananya, kalau itu jalan, yang dulunya satu mobil, kini muat 10 mobil. Sehingga kami terharu ketika banyak teman dan dosen di kampus mengatakan wifi di kampus kok lebih cepat dari wifi rumah saya. Makanya itu kami harapkan juga meningkatkan penelitian dan riset dari bapak ibu sekalian, termasuk juga para mahasiswa, guna meningkatkan kompetensinya," pungkas Muchlis.

Topik
UIN Maliki MalangPrmkab jember

Berita Lainnya

Berita

Terbaru