Batu Besar yang Hendak Ditimpakan ke Rasulullah di Ta'if Masih Ada, Ini Penampakannya

Feb 24, 2021 09:22
Batu yang akan dilempar kepada Rasulullah di Kota Ta'if masih ada sampai sekarang. (Foto: YouTube Alman Mulyana)
Batu yang akan dilempar kepada Rasulullah di Kota Ta'if masih ada sampai sekarang. (Foto: YouTube Alman Mulyana)

INDONESIATIMES - Nabi Muhammad SAW pernah melakukan perjalanan dakwah Islam ke Kota Ta'if, Arab Saudi.

Diketahui, di Ta'if  mayoritas warganya kala itu beragama Nasrani. Namun, kedatangan Rasulullah ke kota tersebut justru disambut dengan tragedi yang menyedihkan.  

Saat  datang ke Ta'if, Rasulullah disambut dengan lembaran batu oleh para warga. Hal ini berawal dari gangguan kaum Quraisy yang semakin meningkat terhadap Rasulullah.  

Kaum Quraisy tak peduli dengan kesedihan yang tengah menghinggapi Rasulullah sepeninggal Abu Thalib dan Khadijah. Hingga akhirnya Nabi Muhammad SAW memutuskan keluar dari Makkah untuk menuju Ta'if.

Beliau lantas berharap agar penduduk Ta'if bisa menerimanya. Ternyata penduduk Ta'if menolak dan justru mencemoohnya.

Bahkan mereka memperlakukan Rasulullah secara buruk. Rasulullah dilempari batu hingga terluka parah.  Bahkan, warga Ta'if berniat membunuh Rasulullah dengan menimpakan batu besar dari atas bukit.

Dilansir melalui tayangan YouTube Alman Mulyana, batu besar untuk menyerang Rasulullah itu hingga kini masih ada. Lantas seperti apa kondisinya? 

Image
Foto; YouTube Alman Mulyana

Alman bersama rekannya  mencoba mendaki sebuah bukit tempat  batu besar itu berada. 

Setelah melakukan perjalanan yang penuh perjuangan menuju bukit, Alman dan rekannya akhirnya sampai di lokasi batu tersebut. Batu itu terlihat masih kokoh dan tersanggah bebatuan yang lebih kecil.

Di situlah Rasulullah mendapat mukzizat dari Allah SWT. Allah SWT mengutus para malaikat untuk menyanggah batu besar yang hendak ditimpakan orang-orang Ta'if terhadap Rasulullah.  

Hingga saat ini, batu sanggahan malaikat untuk melindungi Rasulullah pun masih ada di bukit atas Masjid Kuk.  Di  bawah bukit tempat batu besar itu, membentang jalan raya.

Kala itu, saat menuju Ta'if, Rasulullah ditemani Zaid bin Haritsah tanpa menunggangi unta. Berhari-hari berjalan kaki, akhirnya keduanya sampailah di Ta'if.

Hingga akhirnya, saat  hendak menyampaikan ajaran Islam, Rasulullah  justru diusir hingga dilempari batu.   Rasulullah dan Zaid lantas menyelamatkan diri dari lemparan batu tersebut. Namun keadaan kian memprihatinkan saat kaki Rasulullah terluka hingga berlumuran darah.  

Hingga akhirnya, saat beristirahat, Rasulullah diperhatikan oleh dua putra Rabi'ah, 'Utbah dan Syainah.  Meski tak mengenali Rasulullah, keduanya lantas memanggil Addas, seorang hamba beragama Nasrani yang mengabdi kepada mereka, untuk menolong Rasulullah.  

Addas lantas membawa Rasulullah ke Masjid Addas dan diberinya anggur.  Saat hendak memakan anggur itu, Rasul mengucapkan kalimat bismillah lalu memakannya.  

Addas pun kaget karena tidak pernah mendengar ucapan itu sebelumnya. Karena penasaran, dia bertanya kepada Rasulullah tentang Yunus bin Matta.

Lalu Rasulullah menjawab: “Dia adalah saudaraku, seorang nabi. Demikian pula dengan diriku.”

Saat itulah Addas sadar jika pria yang ada di hadapannya adalah utusan Tuhan. Hingga akhirnya tanpa pikir panjang, Addas memutuskan untuk mengikuti ajaran Nabi Muhammad SAW dan memeluk agama Islam.

Peristiwa tersebut terjadi pada tahun ke-10 kenabian, saat Muhammad mendapat penolakan dakwah di Makkah. 

Topik
Nabi Muhammad SAWPerjalanan dakwah Islamkisah islamikisah Nabi Muhammad SAW

Berita Lainnya

Berita

Terbaru