Siklus 80 Tahunan, Israel di Ambang Kebinasaan, Begini Kata Al Quran

Jun 07, 2022 14:06
Anwar Hudijono
Anwar Hudijono

JATIMTIMES - Gawat! Perdana Menteri Israel Naftali Bennett memperingatkan kepada rakyatnya terhadap siklus 80 tahunan Israel berupa perpecahan, konflik. Kesimpulan besarnya, Israel berada di ambang kehancuran. “Kita bertanya-tanya, apakah kita akan mampu melestarikan Israel?” ujar Bennet masygul.

Menurut Bennet, saat ini mendekati siklus 80 tahunan ketiga. Perpecahan pertama terjadi saat 80 tahun Israel dibentuk. Perpecahan kedua pas 77 tahun setelahnya. “Sekarang hidup di era ketiga, dan mendekati 80 tahun.”

Peringatan Bennet ini boleh dibilang merupakan akumulasi serangkaian peringatan yang disampaikan tokoh-tokoh Yahudi, termasuk kalangan rabbi (pemimpin agama Yudaisme). Salah satunya ditayangkan di YouTube oleh channel Rian Hamzah dengan judul Ibadah di Sinagog Ricuh. Konten ini mulai tayang 1 tahun lalu, dilihat 1,7 juta, 11 ribu like.

Dalam tayangan itu divisualkan, seseorang (kemungkinan rabbi) berteriak-teriak di dalam sinagog sambil mendorong dan menampar orang lain. “Mari keluar dari Palestina. Karena waktunya turun laknat kepada kaum Yahudi itu telah tiba. Tiada lagi tempat berlindung dan tempat berlari darinya.”

“Keluarlah dari tanah Palestina dan berpencarlah ke berbagai belahan bumi, sebelum kalian dibinasakan. Bangunlah kalian. Sadarlah kalian. Sebelum kalian semua dibinasakan. Sebab waktu terjadinya hal ini benar-benar sudah dekat,” tegasnya.

Pandangan orang di video itu merupakan representasi dari kelompok tertentu di komunitas Yahudi dunia. Termasuk pemikir Yahudi di Amerika Serikat, Noam Chomsky. Mereka berpandangan bahwa mereka tidak punya hak atas tanah Palestina (Israel sekarang). Karena Tuhan melarang mereka kembali sebagai hukuman di dunia atau dosa-dosa mereka.

Adolf Hitler

Sebenarnya Bangsa Yahudi bukan lagi akan terpecah-pecah tetapi memang sudah terserpih-serpih dan saling bermusuhan. Sampai-sampai Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov belum lama ini mengatakan, sejarah mencatat yang menghacurkan Yahudi itu sesama Yahudi. Lantas dia menunjuk Adolf Hitler itu berdarah Yahudi. Hitler membantai jutaan orang Yahudi di Jerman yang terkenal dengan peristiwa Holocaust.

Anehnya, setelah itu masyarakat Yahudi diam atau kalaulah ada reaksi kecil-kecil saja. Tidak melalukan protes besar-besaran. Bahkan sebelum Presiden Putin meralat anak buahnya. Karena sebenarnya kaum Yahudi takut untuk dilakukan penelitian terhadap genetika Hitler. Sekaligus takut rahasia holocaust terbongkar. Diduga Holocaust itu rekayasa eliter Yahudi dunia agar orang-orang Yahudi diaspora mau pindah ke Israel.

Bangsa Yahudi terpecah-pecah dan saling bermusuhan sesuai pengasan Al Quran surah Al Maidah 64. “Dan Kami timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat.”

Peringatan bahwa bangsa Yahudi akan dibinasakan jika tidak keluar dari tanah Palestina, sejalan dengan Al Quran Al Isra 5-8. Setelah mengalami penghancuran dan pengusiran dua kali  sebagai hukuman dari Allah, mereka dilarang kembali ke Yerusalem atau Palestina.

“Mudah-mudahan Tuhan kamu melimpahkan rahmat kepada kamu, tetapi jika kamu kembali, niscaya Kami kembali (mengazabmu). Dan Kami jadikan neraka jahanam penjara bagi orang kafir.” (Al Isra 8).

Hukuman itu sebagai realisasi dari kutukan Rasulullah Daud dan Isa Al Masih (Quran, Al Maidah 72).  “Orang-orang kafir dari Bani Israel telah dilaknat melalui lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu karena mereka durhaka dan selalu melampaui batas.”

Sejarah mencatat, bangsa Yahudi dihancurkan Kaisar Nebukadnezar dari Babilonia (Irak). Rakyat Yahudi dibantai atau dijadikan budak. Lantas Allah menolong mereka (ayat 6). Sejarah mencatat yang mengembalikan bangsa Yahudi di Yerusalem atau Al Quds adalah Kaisar Cyrus Yang Agung dari Persia (Iran).

Penghacuran kedua, sesuai catatan sejarah, dilakukan oleh imperium Romawi. Pengusiran besar-besaran membuat Yahudi mengalami diaspora ke seluruh dunia. Tiada sejengkal tanah pun di dunia yang tidak ada orang Yahudi, termasuk di Indonesia.

Zionisme

Setelah lebih kurang 2.000 tahun mereka diaspora di seluruh dunia, ada persekutuan elite Yahudi yang disebut Zionisme yang merekayasa untuk mengembalikan Yahudi ke tanah Palestina melalui tangan imperium kolonial Inggris tahun 1917 yang terkenal dengan Deklarasi Balfour. Kemudian dilanjutkan  menjadi negara Israel tahun 1948 yang didirikan di atas tanah bangsa Palestina.

Pakar eskatologi Islam Syekh Imran Hosein mengatakan, yang merekayasa kembali bangsa Yahudi ke Palestina adalah Yakjuj dan Makjuj. Ia merujuk pada Quran surah Al Anbiya 96-97. “Dan tidak mungkin bagi (penduduk) suatu negara yang telah Kami binasakan bahwa mereka tidak akan kembali. Hingga apabila (tembok) Yakjuj dan Makjuj dibukakan dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi.”

Jadi sebenarnya Zionisme itu adalah baju lain dari Yakjuj dan Makjuj. Ibarat serigala, berganti mantal sehari sratus kalipun tetap serigala. Ciri utama Yakjuj dan Makjuj adalam melakukan penindasan atau perusakan di atas bumi. “Mereka berkata, “Wahai Zulkarnain, sungguh Yakuj dan Makjuj berbuat kerusakan di bumi.” (Quran, Kahfi 94).

Dan rejim Zionisme Israel sekarang menunjukkan ciri-ciri Yakjuj dan Makjuj. Mereka melakukan penindasan terhadap bangsa Palestina. Mereka mendhalimi Majid Al Aqsha (Quran, Al Baqarah 114: “Dan siapakah yang lebih dhalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya dan berusaha merobohkannya?”).

Mereka menantang Allah dengan mendukung LGBT sehingga Tel Aviv, ibukota lama Israel menjadi kota LGBT terbesar di dunia.

Allah pasti memenuhi janji-Nya. Allah pasti akan menghancurkan bangsa Israel yang mufsidun. Menurut Hadits, dimulai dengan perang besar pasukan Muslimin yang dipimpin Imam Mahdi melawan pasukan Israel yang dipimpin Dajjal. Nabi Isa diturunkan Allah bergabung dengan Imam Mahdi. Isa mengemban misi khusus membinasakan Dajjal. Begitu lihat Nabi Isa, Dajjal meleleh.

Babak terakhir, inilah saat  Allah menunjukkan sosok Yakjuj dan Makjuj yang selama ini misterius, rahasia. Yakjuj dan Makjuj membela matinya Dajjal. Mereka ngamuk. Allah memerintahkan Imam Mahadi dan Isa menyingkir ke bukit karena Allah sendiri yang membinasakan mereka.

Allah mengirim ulat (virus) yang akan menyerang mereka besar-besaran sehingga bumi dipenuhi bangkai mereka. Istilah Syekh Imran Hosein, virus yang dikirim Allah ibu sebagai balasan atas virus Covid-19 yang mereka terorkan ke seluruh dunia.

Kapan itu terjadi? Rabbi a’lam, hanya Tuhan yang tahu. Yang pasti sebelum kiamat tiba. Quran surah Al Isra 58 menegaskan, “Dan tidak ada satu negeri pun (yang penduduknya durhaka), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami siksa (penduduknya) dengan siksa yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di Kitab (lauh Mahfudz).”

Astaghfirullah. Allahu a’lam bis-shawab

*Anwar Hudijono, wartawan senior tinggal di Sidoarjo.

7 Juni 2022

Topik
OpiniAnwar Hudijono

Berita Lainnya

Berita

Terbaru