Malangtimes

DPRD Kota Malang dan Korban Tragedi Kanjuruhan Temui DPR RI, Desak Pemerintah Turut Usut Tuntas

Jan 19, 2023 17:30
Wakil Ketua II DPRD Kota Malang Asmualik saat memberikan penjelasan terkait kehadiran pimpinan fraksi DPRD Kota Malang bersama perwakilan korban tragedi Kanjuruhan bertemu Komisi X DPR RI di Jakarta, Rabu (18/1/2023). (Foto: Tangkapan Layar YouTube Komisi X DPR RI Channel)
Wakil Ketua II DPRD Kota Malang Asmualik saat memberikan penjelasan terkait kehadiran pimpinan fraksi DPRD Kota Malang bersama perwakilan korban tragedi Kanjuruhan bertemu Komisi X DPR RI di Jakarta, Rabu (18/1/2023). (Foto: Tangkapan Layar YouTube Komisi X DPR RI Channel)

JATIMTIMES - Enam  anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Malang telah mendampingi perwakilan 14 keluarga korban tragedi Kanjuruhan untuk menyampaikan aspirasi secara langsung kepada Komisi X DPR RI di Jakarta.

Enam anggota DPRD Kota Malang itu  yakni Wakil Ketua II DPRD Kota Malang Asmualik dari Fraksi PKS, Arif Wahyudi dari Fraksi PKB, Djoko Hirtono dari Fraksi Gerindra, Trio Agus Purwono dari Fraksi PKS, Eddy Widjanarko dari Fraksi Golkar, dan Lookh Makhfudz dari PAN sebagai perwakilan dari Fraksi Damai Demokrasi Indonesia (DDI).

Wakil Ketua II DPRD Kota Malang Asmualik mengatakan,  dalam rapat dengar pendapat umum (RDPU) Komisi X DPR RI, jajaran anggota DPRD Kota Malang serta perwakilan keluarga korban tragedi Kanjuruhan telah menyampaikan keluhan atas penanganan kasus tragedi Kanjuruhan pada 1 Oktober 2022 lalu.

RDPU Komisi X DPR RI.

Korban maupun keluarga korban tragedi Kanjuruhan merasa bahwa penanganan kasus tersebut  tidak sesuai harapan. Mulai dari penerapan pasal yang dianggap tidak tepat, tidak adanya penambahan jumlah tersangka, hingga penanganan yang terkesan terlambat.

"Melalui Komisi X DPR RI, mendorong pemerintah dan pihak terkait untuk berperan aktif memulihkan kondisi dan kesejahteraan korban dan keluarga korban seperti sediakala, karena masih terdapat korban luka, fisik, psikis maupun mental dan menanggung nafkah keluargq akibat tragedi Kanjuruhan," ungkap Asmualik.

DPRD Kota Malang pun mendorong Komisi X DPR RI agar dapat mendesak pemerintah untuk membuat skema bantuan dan penanganan terhadap korban maupun keluarga korban tragedi Kanjuruhan.

"Serta memastikan bantuan dan penanganan tersebut dapat diterima oleh seluruh korban dan keluarga korban tragedi Kanjuruhan," ujar Asmualik.

Foto bersama.

Yang terakhir, DPRD Kota Malang juga meminta kepada DPR, khususnya di Komisi X, agar turut mendesak pemerintah untuk memberikan keterbukaan informasi publik berkaitan dengan penyelenggaraan persidangan kasus tragedi Kanjuruhan.

"Mendorong DPR untuk ikut mendesak pemerintah agar pelaksanaan persidangan kasus tragedi Kanjuruhan dapat dilaksanakan di Malang atau setidak-tidaknya disiarkan secara langsung sesuai UU Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik," ucap Asmualik.

Sementara itu, Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengapresiasi langkah DPRD Kota Malang yang telah memfasilitasi secara langsung para perwakilan korban tragedi Kanjuruhan untuk datang ke Jakarta dan menuntut keadilan melalui Komisi X DPR RI.

Huda pun mendesak pemerintah maupun pihak terkait untuk membuat skema bantuan dan pemenuhan hak suporter sesuai dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan.

"Komisi X DPR RI akan mengevaluasi pelaksanaan rekomendasi TGIPF dan mendesak pemerintah maupun K/L terkait, untuk menyelesaikan proses hukum dan dampak sosial atas tragedi Kanjuruhan," ujar  Huda dalam keterangan yang diterima JatimTIMES.com.

Kemudian, Komisi X juga meminta kepada DPRD Kota Malang dan para korban tragedi Kanjuruhan untuk memberikan kelengkapan data serta informasi yang dapat mendukung penyelesaian kasus itu.

Lebih lanjut, seluruh paparan yang telah disampaikan DPRD Kota Malang dan aspirasi dari perwakilan korban tragedi Kanjuruham merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari RDPU Komisi X DPR RI dan akan disampaikan kepada pemerintah dan pihak-pihak terkait.

"Akan disampaikan kepada pemerintah dan pihak terkait, sebagai upaya perbaikan pengelolaan dan manajemen pertandingan serta perlindungan suporter, khususnya dalam penyelesaian kasus tragedi Kanjuruhan," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru