Malangtimes

Mampu Kuasai Jalur Ekstrem di Kaki Gunung Muria, 4 Rider ISSI Kota Batu Sabet Prestasi di Indonesia Downhill

Dec 13, 2022 13:05
Salah satu rider Kota Batu tengah menaklukkan lintasan kaki Gunung Muria. (Foto: Istimewa)
Salah satu rider Kota Batu tengah menaklukkan lintasan kaki Gunung Muria. (Foto: Istimewa)

JATIMTIMES - Pundi-pundi prestasi kembali diraih oleh Ikatan Sport Sepeda Indonesia (ISSI) Kota Batu. Pada Indonesia Downhill di Ternadi Bike Park, Kudus, empat rider Kota Batu berhasil menyabet prestasi.

Empat pembalap downhill Kota Batu itu berhasil meraih medali dari berbagai kelas yang dipertandingkan. Di antaranya Pandu Satrio Perkasa, setelah beberapa kali menjuarai berbagai even, siswa SMAN 2 Kota Batu ini meraih juara kelas Men Youth.

Lalu ada Ficco Nurdiansyah mendapatkan peringkat ketiga di kelas Men Junior. Fajar Abdul Rahman yang beberapa waktu lalu juga menyabet peringkat atas pada kejuaraan di Lumajang, juga meraih peringkat lima.

Lainnya ada Andien Ramadhani pembalap perempuan dari Kota Batu yang berhasil meraih peringkat ketiga dikelas Women Open. Para rider Kota Batu ini berhasil menaklukkan lokasi gelaran Indonesia Downhill yang dikenal memiliki jalur yang ekstrem yang belum pernah dilalui sebagian besar pembalap ISSI Kota Batu.

Lintasannya berada di kaki Gunung Muria ini, memiliki panjang trek 2,3 kilometer dengan lebar trek 1,5 meter. Jalur ini memiliki obstacle paling ekstrem dibanding jalur lain, baik dari ketinggian baik dari segi lintasan.

Trek ini berada di ketinggian 1.100 meter di atas permukaan laut (dpl) pada titik start dan 600 meter dpl pada garis finish. Salah satu obstacle section yang paling ganas adalah rock garden yang berada di akhir lintasan.

Lintasan ini sangat menguji para rider, baik dari sisi adrenalin mau pun dari sisi stamina maupun pemilihan strategi. “Alhamdulillah berjalan lancar, meskipun lintasannya panjang sekali, high speed. Saya belum pernah mencoba trek ini sebelumnya, seluruh jalurnya ekstrem dan harus kenceng laju sepedanya,” ujar Pandu Satrio.

Sementara itu Pelatih ISSI Kota Batu, Hildan Afos Katana memberikan apresiasi luar biasa kepada para pembalap Kota Batu. Afos melihat dari beberapa kali kejuaraan terakhir, mereka menunjukkan performance yang terus meningkat.

“Pandu tahun ini memang menunjukkan prestasi yang luar biasa, setiap event tidak lepas dari 3 besar saya sangat bangga atas pencapaian ini. Harapan saya di tahun 2023 pandu tetap bisa mempertahankan prestasinya,” ujar Afos.

Afos juga memuji mental Ficco yang dalam laga ini berada di peringkat 3. Menurutnya, Ficco sempat mengalami kendala ban bocor pada 500 meter sebelum finish. Namun dengan kemampuan skillnya, Ficco bisa mengendalikan laju sepedanya hingga tetap berada di ranking 3.

“Saya salut dengan perjuangan Ficco meskipun ada kendala dia masih bisa masuk di top 3. Beban berat di tahun 2023 karena dia harus naik kelas Men Elite. Pastinya latihan harus dipush lagi untuk menjaga prestasinya,” ujar Afos.

Perfomance terbaik juga ditunjukkan oleh Andien yang meraih peringkat 3. Afos memuji di tengah padatnya jadwal sekolah, Andien yang beberapa bulan lalu mengalami patah tulang tangan ini bisa membagi waktu Latihan.

“Kemarin di final run terkendala jam latihan. Sebelum final Andien tidak bisa melakukan latihan. Otomatis kondisi badan dia belum siap untuk turun track,” terang Afos.

Afos juga melihat perjuangan keras dari Fajar Abdulrahman. Ia melihat dari waktu ke waktu, Fajar prestasinya terus meningkat. “Saya lihat dari awal tahun ini dia juga bisa menyaingi kakak-kakaknya di kelas men youth. Di Tahun 2023 saya sangat yakin fajar bisa bertengger di 3 besar,” tutup Afos.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru