Malangtimes

Kasus COVID-19 Pertama di Kabupaten Malang di Tahun 2022, Nenek Asal Pakisaji Meninggal Dunia

Nov 19, 2022 13:22
COVID-19 mulai menyerang. (foto dari internet)
COVID-19 mulai menyerang. (foto dari internet)

JATIMTIMES - Karena COVID-19, Nenek berinisial S (68) asal Pakisaji Kabupaten Malang meninggal dunia. Meninggalnya nenek tersebut menjadi kasus kematian pertama COVID-19 di Kabupaten Malang pada tahun 2022 ini.

Menurut Kepala Dusun di Desa Kebonagung, Supriyanto, S sudah masuk rumah sakit di Kota Batu sejak beberapa pekan terakhir.

Supriyanto mengatakan untuk riwayat penyakitnya ia kurang paham.

"Saya kurang tahu riwayat penyakitnya," jelasnya.

Supriyanto sendiri mendengar kematian S dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Malang. Setelah itu, Supriyanto meneruskan informasi tersebut pada pihak keluarga.

Supriyanto mengatakan saat ini keluarga S tengah melakukan isolasi mandiri di rumahanya.

"Keluarga tidak melakukan aktivitas di luar rumah. Tetangga sudah memahami apa yang harus mereka lakukan," imbuhnya.

S dimakamkan menggunakan protokol pemakaman jenazah Covid-19 di TPU Desa Kebonagung pada Kamis (17/11/2022). Tim Satgas Covid-19 dan PMI Kabupaten Malang yang memakamkan jenazah korban.

Dengan adanya kasus kematian karena COVID-19 itu, Kepala Dinkes Kabupaten Malang, Wiyanto Wijoyo memastikan akan selalu update soal perkembangan COVID-19.

Menurut Wiyanto, lonjakan kasus Covid-19 tidak terlalu masif. Wiyanto berharap masyarakat tetap waspada.

Dari data Dinkes Kabupaten Malang, kasus aktif Covid-19 sebanyak 170 kasus. Rinciannya, kasus baru sebanyak 36 kasus, pasien dirawat sebanyak 85 orang, pasien sembuh sebanyak 22 orang, dan meninggal satu orang.

Untuk kasus terbanyak yaitu terjadi di daerah Pakis dengan 19 kasus. Wiyanto kemudian mengatakan lonjakan penularan virus terjadi akibat aktivitas mobilitas masyarakat.

Untuk itu, Wiyanto mengimbau agar masyarakat selalu menerapkan protokol kesehatan.

"Selain itu juga karena mutasi virus. Maka warga harus senantiasa menerapkan protokol kesehatan," kata Wiyanto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru