Malangtimes

Studi Penilitan Menunjukkan, Re-Infeksi Virus Corona Lebih Mematikan 

Nov 11, 2022 09:14
Ilustrasi virus Covid 19 (sumber google)
Ilustrasi virus Covid 19 (sumber google)

JATIMTIMES - Penyebaran Covid 19 di Indonesia makin mengganas. Update terbaru, pada Kamis (10/11/2022) kasus baru positif Covid 19 mencapai 6. 294 orang. 

Berdasarkan studi dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis menyebutkan risiko kematian, rawat inap dan masalah kesehatan serius lebih rentan menyerang pasien terinfeksi ulang. 

"Reinfeksi dengan Covid-19 meningkatkan risiko hasil akut dan Covid panjang. Ini terbukti baik pada orang yang tidak divaksinasi maupun divaksinasi," kata Dr. Ziyad Al-Aly dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, dilansir Reuters. 

Lebih lanjut Al-Aly menyebut temuan penelitian tersebut diambil dari data Departemen of Veterans Affairs (VA) AS yang dikumpulkan sejak 1 Maret 2020 hingga 6 April 2022. Yakni penelitian itu menyasar 443.588 pasien covid satu kali infeksi, 40.947 dengan dua atau lebih terinfeksi, dan 5,3 juta orang yang tidak terinfeksi. Dimana sebagian besar subjek penelitian adalah laki-laki.

Dari hasil penelitian itu menunjukkan pasien yang terinfeksi ulang memiliki risiko kematian lebih dari dua kali lipat dan risiko rawat inap lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi hanya sekali. 

Selain itu, menurut sebuah laporan yang diterbitkan di Nature Medicine, pasien terinfeksi ulang juga memiliki risiko tinggi untuk masalah paru-paru, jantung, darah, ginjal, diabetes, kesehatan mental, tulang dan otot, dan gangguan neurologis.

"Bahkan jika seseorang memiliki infeksi sebelumnya dan divaksinasi atau artinya mereka memiliki kekebalan ganda dari infeksi sebelumnya ditambah vaksin, mereka masih rentan terhadap setelah infeksi ulang," kata Al-Aly, pemimpin studi penelitian tersebut. 

Meski begitu, John Moore, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi di Weill Cornell Medical College, New York menyebutkan penelitian tersebut tidak mencerminkan populasi umum. Sebab pasien di fasilitas kesehatan VA umumnya orang lebih tua, punya komorbid penyakit dan didominasi laki-laki. 

Namun, Al-Aly memperingatkan bahwa setiap orang tidak boleh lengah. "Kami sudah mulai melihat banyak pasien datang ke klinik dengan kondisi darurat," tegasnya. 

Apalagi menjelang musim liburan Natal dan tahun baru, perjalanan dan pertemuan di dalam ruangan harus diminimilaisir. "orang-orang harus menyadari bahwa infeksi ulang adalah berbahaya sehingga setiap orang harus menyadari untuk mengambil tindakan pencegahan," tegas Al - Aly.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru