Malangtimes

Viral, Pemilik Waroeng SS Potong BSU Karyawannya Rp 300 ribu

Oct 31, 2022 10:21
Screenshoot surat pemberitahuan dari Direktur WSS Indonesia ke karyawan soal pemotongan BSU Rp 300 ribu
Screenshoot surat pemberitahuan dari Direktur WSS Indonesia ke karyawan soal pemotongan BSU Rp 300 ribu

JATIMTIMES - Beredar surat dari pihak manajemen Waroeng SS yang ditujukan untuk semua personel WSS Indonesia. Dalam surat pemberitahuan itu berbunyi bahwa karyawan penerima Bantuan Subsidi Upah (BSU) di WSS Indonesia dipotong Rp 300 ribu. 

Beredarnya surat itu mencuri atensi dari warganet. Meski akun-akun pengunggah sudah di-suspended, namun jejak digitalnya masih terus diunggah ulang oleh warganet. Netizen menilai manajemen kejam karena memotong hak karyawan yang diberikan oleh pemerintah. 

Dilansir unggahan surat dari manajemen WSS yang diunggah oleh @prahoro_ tertulis bahwa pemotongan uang BSU itu dilakukan atas dasar beberapa hal. 

"Pertama, demi keadilan dan pemerataan fasilitas kesejahteraan. Kedua, iuran BPJS personel WSS Indonesia dibiayai oleh perusahaan (bukan dengan pemotongan gaji). Ketiga, kondisi bisnis WSS Indonesia dimana selama masa pandemi masih berjuang untuk normal dan sehat," kutipan tulisan dalam surat itu. 

Atas dasar alasan itulah, pihak manajemen menyebutkan bakal memutuskan dua hal. 

"Pertama, personel yang telah menerima BSU sebesar Rp 600 ribu akan menerima gaji dengan pengurangan Rp 300 ribu perbulan untuk penerimaan gaji periode November dan Desember. Kedua, apabila ada personel yang keberatan atau melawan keputusan saya ini maka silakan menandatangani surat pengunduran diri (terlampir)," dikutip surat yang beredar di media sosial. 

Di akhir penutup surat tersebut, ditulis tanggal pembuatan surat Yogyakarta, 21 Oktober 2022, Direktur WSS Indonesia Yoyok Hery Wahyono. 

Sontak ratusan warganet berkomentar dalam akun tersebut. Namun tak lama kemudian akun itu hilang. 

"Gimana ceritanya pemerintah kasih bantuan ke pegawainya langsung. Eh perusahaan malah motong gaji karena pegawainya dapat bantuan itu. Lucu," @nyoong**. 

"Ko aneh ya logika berpikir perusahaan itu. Krn yg bayar BPJS itu perusahaan maka menganggap uang BSU itu uang perusahaan. BPJS itu Hak yg memang harus didapat pekerja dan BSU juga hak itu pekerja (dg syarat & kriteria tertentu) sbagai bantalan saat pandemi," @fajar_ajita**. 

"Perusahaan seperti itu berarti masih perusahaan yang belum sadar tujuan BSU. Padahal sebenarnya BPJS itu emang kewajiban perusahaan," @rovall***. 

"Mrk sbg perusahaan sdh menyanggupi utk bayar iuran BPJS tk. Lalu ktk pandemi, krisis keuangan mrk gamau ada karyawan yg terima dana bsu. Ini apa ga sm aja ngajakin sengsara berjamaah?," @rosemariii***

"Kk iparku dulu kerja di SS, untuk kesejahteraan karyawan memang kurang2 banget, padahal udah spv jabatannya. Memang sudah mendarah daging ternyata," @adhia****. 

Hingga berita ini diturunkan, belum ada keterangan resmi terkait kebijakan tersebut dari Direktur WSS Indonesia Yoyok Hery Wahyono. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru