Malangtimes

Penyakit Menular Seksual Sifilis Tengah Mewabah di Eropa, Bintang Film Dewasa Mogok Kerja

Oct 05, 2022 12:20
Ilustrasi 18+. (Foto: Vecteezy)
Ilustrasi 18+. (Foto: Vecteezy)

JATIMTIMES - Penyakit sifilis dikabarkan tengah mewabah di Eropa. Hal ini pun membuat para pemain bintang film dewasa memilih untuk mogok bekerja lantaran ketakutan.

Lalu apa itu penyakit sifilis? Sifilis merupakan salah satu penyakit menular seksual yang sudah lama diketahui dan telah menginfeksi jutaan manusia selama berabad-abad.

Lembaga database sertifikasi kesehatan seksual untuk bintang film dewasa mendapatkan banyak laporan kasus sifilis pada para aktor di Eropa. Bahkan, muncul teori baru bahwa penyakit ini telah berevolusi menjadi lebih ganas.

Hingga saat ini pun, penyakit sifilis mungkin merupakan penyakit menular seksual yang masih membawa stigma terburuk di antara penyakit kelamin lainnya. 

Walaupun penyakit ini tidak mematikan seperti wabah pes, gejalanya tetap harus diwaspadai.

Dikutip dari berbagai sumber, berikut beberapa fakta penting yang harus diketahui mengenai sifilis agar terhindar dari risiko penularan:

1. Sifilis adalah penyakit yang rumit

Banyak dokter yang telah menganggap sifilis sebagai penyakit yang rumit cara manifestasinya yang khas. Faktanya, sifilis diketahui dapat menunjukkan penampakan yang berbeda, bergantung pada keparahannya.

Pada tahap awal, seseorang dengan sifilis primer mungkin melihat luka di area asal infeksi di mana bakteri masuk. Setelah penyakit memasuki tahap sekunder, luka dapat berkembang menjadi ruam atau dermatitis, pembengkakan kelenjar, dan mengalami radang hati, mata, atau otak.

Jika dibiarkan tidak terdiagnosis dan tidak diobati, komplikasi penyakit sifilis dapat berkembang pada tahap tersiernya.

2. Setiap orang yang aktif secara seksual berisiko terkena sifilis

Sifilis dapat dengan mudah menyebar melalui seks vaginal, oral, atau anal tanpa kondom. Setiap orang dapat berisiko tertular penyakit menular seksual jika mereka aktif secara seksual, terlebih lagi jika mereka melakukan aktivitas seksual tanpa kondom.

Selain aktif secara seksual, melakukan hubungan seks homoseksual, hidup dengan HIV, dan memiliki pasangan yang dinyatakan positif sifilis juga dapat meningkatkan peluang seseorang tertular penyakit ini.

3. Seseorang bisa terkena sifilis lebih dari sekali

Berbeda dengan cacar air, ketika seseorang sudah terkena sifilis, ia tidak akan terlindung dari terkena penyakit itu lagi. Tidak ada yang mengembangkan kekebalan dari sifilis. Bahkan setelah seseorang berhasil diobati, mereka masih dapat terinfeksi kembali.

Untuk alasan ini, perlu untuk terus melakukan praktik seks aman untuk menghindari infeksi ulang sifilis atau tertular jenis penyakit menular seksual yang lainnya.

4. Kecil kemungkinan dapat tertular sifilis dari dudukan toilet

Sifilis tidak dapat ditularkan dengan bersentuhan lewat benda seperti mengenakan pakaian orang lain atau berbagi peralatan makan. Sama halnya dengan penyakit gonore, organisme penyebab penyakit ini tidak dapat bertahan lama di luar tubuh.

5. Seorang ibu dengan sifilis bisa menularkan ke bayinya di rahim

Jika seorang wanita hamil dan menderita sifilis, ia dapat menularkan infeksi ke bayinya yang belum lahir. Memiliki sifilis dapat menyebabkan bayi berat lahir rendah. Dalam beberapa kasus, seorang wanita hamil dengan sifilis mungkin juga harus melahirkan bayinya terlalu dini atau lahir mati.

6. Pencegahan terbaik pakai kondom

Gejala sifilis sering kali tidak disadari. Seseorang mungkin tidak menyadari bahwa pasangan seksnya menderita sifilis karena lukanya seringkali tersembunyi di dalam vagina, anus, mulut, dan di bawah kulup penis. Oleh karena itu, penting untuk selalu berhati-hati dan melakukan tindakan pencegahan agar tidak tertular.

Salah satu cara terbaik untuk mencegah penyebaran sifilis adalah melalui penggunaan kondom secara konsisten. Menjalani tes sifilis secara teratur juga sangat disarankan, terutama bagi mereka yang aktif secara seksual. Jika terinfeksi, pengobatan dan perawatan medis harus segera dilakukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru