Legislator DPRD Kota Malang Asmualik Temui Massa Aksi PC PMII, Sepakat Tolak Kenaikan Harga BBM

Sep 12, 2022 20:31
Wakil Ketua II DPRD Kota Malang dari Fraksi PKS Asmualik saat temui massa aksi dari Pengurus Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Malang di depan Gedung DPRD Kota Malang, Senin (12/9/2022). (Foto: Istimewa)
Wakil Ketua II DPRD Kota Malang dari Fraksi PKS Asmualik saat temui massa aksi dari Pengurus Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Malang di depan Gedung DPRD Kota Malang, Senin (12/9/2022). (Foto: Istimewa)

JATIMTIMES - Wakil Ketua II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Malang  Asmualik keluar dari Gedung DPRD Kota Malang dan menemui massa aksi dari Pengurus Cabang (PC) Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Malang yang menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), Senin (12/9/2022).

Mengenakan rompi cokelat dengan membawa kertas bertanda logo Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Asmualik temui mahasiswa selaku pimpinan DPRD Kota Malang dari Fraksi PKS. Dia juga secara tegas menolak kenaikan harga BBM.

Selain itu, Asmualik bersepakat dengan isu-isu yang dibawa oleh  PC PMII Kota Malang. Salah satunya melakukan pencabutan peraturan-peraturan terkait kenaikan harga BBM.

"Saya sangat sepakat dengan mereka (PC PMII Kota Malang), karena kenaikan harga BBM ini dapat menyebabkan inflasi dan kebaikan ekonomi kita menjadi stagnan," ungkap Asmualik.

Anggota DPRD Kota Malang yang maju dari daerah pemilihan (dapil) Blimbing ini menegaskan bahwa dirinya merupakan wakil rakyat dan pelayan rakyat. Maka dirinya bersama rekan-rekan Fraksi PKS dan seluruh fraksi lainnya juga telah bersepakat untuk menolak kenaikan harga BBM.

Terlebih lagi, sebelumnya juga telah banyak tuntutan dari seluruh elemen masyarakat kepada DPRD Kota Malang. Pihaknya pun telah merangkum seluruh tuntutan masyarakat terkait kenaikan harga BBM dan menyerahkan poin-poin tuntutan ke DPR RI. 

"Saya juga mengajak teman-teman yang lain di dewan untuk menyuarakan hal yang sama. Komitmen kami sudah jelas bahwasannya kita menolak kenaikan harga BBM untuk kesejahteraan rakyat," tandas
Asmualik. 

Sementara itu, Ketua PC PMII Kota Malang Moh. Sa'i Yusuf menegaskan, meskipun dari jajaran pimpinan DPRD Kota Malang telah menerima dan berkomitmen meneruskan tuntutan tersebut ke DPR RI, pihaknya akan terus menagih komitmen bersama DPRD Kota Malang. 

"Kita akan buat semacam rumah aspirasi sebagai keberlanjutan tuntutan kami ke depan. Karena kami paham bahwa animo dari berbagai perwakilan daerah atau birokrasi pemerintah itu akan menerima,” tegas Sa’i.

Nantinya, rumah aspirasi tersebut dimaksudkan untuk bahan riset terkait penolakan keras dari masyarakat mengenai kebijakan kenaikan harga BBM. Pihaknya juga akan berkoordinasi dengan jajaran PMII di tingkat wilayah maupun pusat terkait tuntutan penolakan kenaikan harga BBM.

"Kami akan melibatkan status quo masyarakat, kami akan turun ke lapangan. Baru setelah itu kami akan berkoordinasi dengan PB PMII, PKC PMII Jawa Timur untuk menuntaskan tuntutan itu sampai ke ruang DPR RI," pungkas Sa'i. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik

Berita Lainnya

Berita

Terbaru