Harga Bahan Pokok di Kabupaten Malang Diprediksi Naik H-7 Ramadan

Mar 08, 2022 09:59
Aktifitas perdagangan di Pasar Kepanjen.(Foto: Riski Wijaya/MalangTIMES).
Aktifitas perdagangan di Pasar Kepanjen.(Foto: Riski Wijaya/MalangTIMES).

JATIMTIMES - Kenaikan harga bahan pokok di Kabupaten Malang diprediksi akan naik pada satu minggu menjelang bulan Ramadan. Hal tersebut disampaikan oleh Plt Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Malang, Agung Purwanto

"Masih belum (bukan karena Bulan Ramadan). Ini di Kabupaten Malang yang terpantau hanya kedelai. Kedelai ini masih relatif agak tinggi, karena kan impor. Jadi kalau impor itu memang terpengaruh dari pasar dunia," ujar Agung. 

Selain kedelai, bahan pangan yang harganya sempat melonjak bahkan hingga langka adalah minyak goreng. Agung menyebut, saat ini harga minyak goreng di Kabupaten Malang sudah berangsur menuju keseimbangan atau mulai menurun. 

"Mungkin ini masih Rp 16 ribu titiknya, untuk minyak goreng yang curah. Tapi kalau minyak goreng di toko modern, saya kira sudah Rp 14 ribu," imbuh Agung. 

Menurut Agung, kenaikan harga pada sejumlah bahan pangan atau bahan pokok yang saat ini terjadi masih belum dapat disebut karena momen menjelang Bulan Ramadan. Namun karena memang ada pergerakan pada komoditi tersebut secara nasional. 

"Misalkan kalau kedelai mungkin karena faktor impornya. Kalau migor (minyak goreng) mungkin ada masalah dari distribusinya. Yang kemungkinan kemarin kebijakan pemerintah pusat yang mungkin perlu dievaluasi. Itu faktornya, jadi bukan pure faktor Bulan Ramadan," terang Agung. 

Dirinya meyakini bahwa harga akan berangsur melandai jika nanti pergerakan sejumlah komoditi seperti daging sapi dan kedelai segera masuk ke Indonesia. Termasuk permasalahan terkait distribusi minyak goreng curah yang sempat disinyalir membuat harganya meroket. 

Sebagai informasi, saat ini kenaikan harga terjadi pada daging sapi. Dimana saat ini, harga daging sapi di Kabupaten Malang menjadi berkisar Rp 114 ribu hinga Rp 115 ribu. Menurut Agung, kenaikannya sekitar Rp 1.000 hingga Rp 2.000, dan kenaikan tersebut dinilai masih stabil. 

Sementara itu, kenaikan cukup tinggi terjadi pada harga cabai rawit. Informasi yang dihimpun media ini, harga cabai rawit pada kondisi normal berkisar Rp 40 ribu per kilogramnya. Sedangkan saat ini, harganya naik menjadi Rp 58 ribu per kilogram. 

Dari koordinasi yang dilakukan dengan Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (DTPHP) Kabupaten Malang, kenaikan harga cabai masih dipengaruhi kondisi cuaca yang masih cenderung hujan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
Kabupaten MalangAgung PurwantoHarga Sembakoupdate harga sembakoRamadan

Berita Lainnya

Berita

Terbaru