Kasus Covid-19 di Kota Malang Naik Lagi, Isoter Siap Difungsikan Bulan Depan

Jan 27, 2022 12:29
Gedung SKB Blimbing yang bakal dipergunakan sebagai isoter pasien covid-19 Kota Malang. (Arifina Cahyanti Firdausi/MalangTIMES).
Gedung SKB Blimbing yang bakal dipergunakan sebagai isoter pasien covid-19 Kota Malang. (Arifina Cahyanti Firdausi/MalangTIMES).

JATIMTIMES - Pemerintah Kota (Pemkot) Malang mulai ancang-ancang mengantisipasi lonjakan kasus covid-19. Sebab, dalam sepekan terakhir, terus terjadi penambahan pasien baru secara fluktuatif.

Rinciannya, kemarin (Rabu, 26/1/2022) misalnya tercatat ada 34 pasien positif vovid-19 baru. Kemudian, pada Selasa (25/1/2022) tercatat juga ada penambahan sebanyak 50 kasus covid-19 dalam sehari. Sedangkan Senin (24/1/2022) ada penambahan 24 kasus.

Pada Minggu (23/1/2022) bertambah 3 kasus, Sabtu (22/1/2022) ada 9, Jumat (21/1/2022) terdapat penambahan 28 kasus, serta Kamis (20/1/2022) tercatat 21 kasus baru.

Dengan begitu, total kasus covid-19 di Kota Malang sejak kemunculan pada Maret 2020 lalu hingga saat ini menjadi 15.842. Saat ini jumlah kasus aktif sebanyak 157 pasien.

Karena itulah, selain terus mengingatkan masyarakat untuk terus taat akan protokol kesehatan (prokes), ketersediaan tempat isolasi terpusat (isoter) mulai disiapkan.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Malang dr Husnul Muarif mengatakan, isoter yang disiapkan saat ini yakni di SKB (Sanggar Kegiatan Bersama) Blimbing. Pihaknya juga telah melakukan pengecekan ke lokasi berkaitan dengan kesiapan bed hingga kebutuhan kesehatan lainnya.

Diupayakan, pada awal  Februari 2022, isoter tersebut sudah bisa ditempati oleh pasien vovid-19. Mengingat, mengacu pada ketentuan dari Kementeran Kesehatan (Kemenkes) RI, kategori pasien dengan gejala ringan harus masuk ke isoter.

"Kami sudah persiapkan. Sudah ditinjau juga sejak Selasa kemarin. Mudah-mudahan awal Februari ini bisa dipakai. Kapasitas 50 tempat tidur sementara," ujar dia.

Dijelaskan Husnul, penambahan kasus covid-19 di Kota Malang belakangan ini berasal dari 4 klaster. Yakni klaster keluarga, klaster kondangan atau menghadiri pernikahan, klaster tahlilan, dan klaster perjalanan.

Dalam hak ini, pihaknya juga mengupayakan untuk menghentikan klaster-klaster tersebut. Dari kasus- kasus baru ini, petugas kesehatan terus melakukan tracing secara optimal dengan mengacu pada perbandingan 1:15 dalam aturan pemerintah pusat.

"Ada klaster ini, maka distop, supaya penyebaran tidak bertambah banyak. Petugas sudah bergerak untuk melakukan tracing. Supaya nanti terpageri, siapa saja yang berhubungan kemarin dengan pasien positif ini," jelasnya.

Itu pun, sambung Husnul, dari proses tracing juga bakal dilakukan testing guna mengetahui yang kontak erat apakah terindikasi vovid-19 atau tidak. Tidak tertutup kemungkinan hal itu juga akan ada penambahan kasus baru lagi.

"Itu kita tracing, kita tes lagi. Tidak tertutup kemungkinan hasil tracing itu ya di antaranya ada yang positif. Terus ketika ada yang positif, tracing lagi. Itu terus dilakukan," terangnya.

Selain itu, mantan direktur RSUD Kota Malang ini menyatakan, sistem pengawasan di setiap wilayah juga dilakukan. Sehingga, mobilisasi masyarakat akan selalu terpantau.

"Dikuatkan lagi pengawasan di tiap wilayah. Kami koordinasi dengan camat, lurah sehingga aktivitas keluar masuk warga bisa terdeteksi," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
Covid 19Covid 19 di Kota MalangPemkot MalangDinkes Kota Malangtempat isolasi terpusat

Berita Lainnya

Berita

Terbaru