3 Bacaan Doa Iftitah yang Masyhur, Lengkap Beserta Artinya

Nov 30, 2021 08:39
Ilustrasi (Foto: Vecteezy)
Ilustrasi (Foto: Vecteezy)

JATIMTIMES -Doa iftitah biasanya dibaca saat melakukan salat. Doa iftitah ini dibaca setelah takbiratul-Ihram pada rakaat pertama. 

Untuk diketahui, membaca doa iftitah itu hukumnya sunnah. Hal itu merupakan pendapat yang rajih (kuat). 
Di antara dalilnya adalah hadis dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu yang berbunyi:

"Biasanya Rasulullah SAW setelah bertakbir ketika salat, ia diam sejenak sebelum membaca ayat. Maka aku pun bertanya kepada beliau, wahai Rasulullah , kutebus engkau dengan ayah dan ibuku, aku melihatmu berdiam antara takbir dan bacaan ayat. Apa yang engkau baca ketika itu adalah:… (beliau menyebutkan doa istiftah)." (Muttafaqun 'Alaih)

Namun, terkadang beberapa orang membaca doa iftitah yang berbeda. Kendati demikian, terdapat 3 doa iftitah yang Masyhur untuk dibaca saat salat rakaat pertama. Berikut ulasannya: 

1. Doa Iftitah Pertama

اللهُ اَكْبَرُ كَبِرًا وَالْحَمْدُ لِلهِ كَشِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلًا . اِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَالسَّمَاوَاتِ وَالْااَرْضَ حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ .إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنَ الْمُسْلِمِينَ

"Allaahu akbar Kabiraa walhamdulillaahi Katsiiraa, wa Subhaanallaahi Bukratan Wa'ashiilaa, Innii Wajjahtu Wajhiya Lilladzii Fatharas Samaawaati wal Ardha Haniifan Musliman Wamaa Anaa Minal Musyrikiin. Inna Sholaatii wa Nusukii wa Mahyaaya wa Mamaatii Lillaahi Rabbil 'Aalamiin. Laa Syariikalahu wa Bidzaalika Umirtu wa Ana Minal Muslimiin."

Artinya:
"Allah Maha Besar dengan sebesar-besarnya, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak. Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang. Sesungguhnya aku hadapkan wajahku kepada Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dengan segenap kepatuhan atau dalam keadaan tunduk, dan aku bukanlah dari golongan orang-orang yang menyekutukan-Nya. Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan Semesta Alam, yang tidak ada sekutu bagi-Nya. Dengan yang demikian itulah aku diperintahkan. Dan aku adalah termasuk orang-orang muslim (Orang-orang yang berserah diri)." (HR Muslim, An Nasa-i)

2. Doa Iftitah Kedua

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ، كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ المَشْرِقِ وَالمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنَ الخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالبَرَدِ

"Allahumma Baa'id Bainii wa Baina Khathaayaaya Kamaa Baa’adta bainal Masyriqi Wal Maghrib. Allaahumma Naqqinii Minal Khathaayaa Kamaa Yunaqqats Tsaubul Abyadlu Minad Danas. Allaahummaghsil Khathaayaaya Bil maa-i Wats Tsalji Wal Barad."

Artinya:
"Ya Allah, jauhkanlah antara aku dan kesalahanku sebagaimana Engkau telah menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, sucikanlah kesalahanku sebagaimana pakaian yang putih disucikan dari kotoran. Ya Allah, cucilah kesalahanku dengan air, salju, dan air dingin." (HR Al-Bukhari, Muslim)

3. Doa Iftitah Ketiga

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ تَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَى جَدُّكَ وَلَا إِلَهَ غَيْرُكَ

"Subhaanaka Allahumma Bihamdika Tabaarokasmuka wa Ta'ala Jadduka wa Laa Ilaha Ghoiruka."

Artinya:
"Maha suci Engkau, ya Allah. Ku sucikan nama-Mu dengan memuji-Mu. Nama-Mu penuh berkah. Maha tinggi Engkau. Tidak ilah yang berhak disembah selain Engkau." (HR Abu Dawud, An Nasa-i, At-Tirmidzi, Ad-Darimi dan Ibnu Maajah)

Topik
eiffelsabda Rasulullah SAWRasulullah SAW

Berita Lainnya

Berita

Terbaru