2022, Kota Malang Menuju Kota Layak Anak Predikat Utama

Oct 31, 2021 19:30
Kepala Dinsos-P3AP2KB Kota Malang Penny Indriani saat ditemui pewarta beberapa waktu lalu di Gedung Dinas Sosial Kota Malang. (Foto: Tubagus Achmad/JatimTIMES)
Kepala Dinsos-P3AP2KB Kota Malang Penny Indriani saat ditemui pewarta beberapa waktu lalu di Gedung Dinas Sosial Kota Malang. (Foto: Tubagus Achmad/JatimTIMES)

JATIMTIMES - Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinsos-P3AP2KB) Kota Malang menargetkan predikat Kota Layak Anak (KLA) naik tingkat menjadi predikat utama pada tahun 2022.

Hal itu disampaikan Kepala Dinsos-P3AP2KB Kota Malang Penny Indriani usai membuka acara pembagian bantuan sosial kepada anak yatim akibat korban covid-19 di gedung Dinas Sosial Kota Malang.

Untuk mengejar target predikat KLA  tingkat utama tahun 2022, Dinas Sosial akan melakukan beberapa tambahan  pengembangan taman hingga pengembangan kegiatan di luar jam sekolah.

"Jadi, nanti penilaiannya itu sekitar  April-Mei. Kalau Januari sudah terpenuhi, sisa dua tiga bulan kekurangannya akan kami penuhi dan sudah ready. Doakan saja kita jadi (KLA predikat utama," ungkap Penny.

Selain itu, Dinas Sosial mendorong DPRD Kota Malang bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Malang untuk segera menuntaskan peraturan daerah yang mengatur KLA di Kota Malang. "Harapan saya perda KLA-nya segera diundangkan, segera didok. Agak lama perda  ini, mungkin dalam antrean ya," ujar Penny. 

Dengan disahkannya perda Kota Malang yang mengatur KLA, nantinya komitmen untuk terus menjaga predikat KLA di Kota Malang dapat ternaungi dalam payung hukum yang jelas. "Nantinya diatur apa sih anak itu, yang perlu dilakukan terhadap anak apa. Misalnya di angkutan kotanya harus terpenuhi keamanan anak. Taman-taman layak anak juga harus ada," kata Penny. 

Saat ini Kota Malang berada dalam predikat KLA dengan kategori nindya. Dengan raihan predikat KLA tingkat nindya, Kota Malang memiliki beberapa capaian. Di antaranya kelengkapan sekolah yang mendukung raihan predikat KLA karena sekolah menjadi salah satu ruang tumbuh kembang anak. 

"Rata-rata anak sudah tidak stunting atau tidak kekurangan gizi. Dari KTP rata-rata sudah punya NIK, dari segi OPD lainnya juga sudah ada semuanya, tempat-tempat wisata juga sudah mendukung, jam kerja pendidikan di luar sekolah itu sudah ada latihan gamelan atau lainnya sudah ada semua," jelas Penny. 

Lebih lanjut, untuk taman-taman yang ada di Kota Malang juga sudah layak untuk mendukung peningkatan KLA. Dari 86 taman yang ada di Kota Malang, terdapat dua taman yang diajukan oleh Dinsos-P3AP2KB Kota Malang. 

"Kemarin yang saya orderkan memang Taman Mulyorejo sama alun-alun. Kan harus kami pilih. Saya milih yang sudah memenuhi kriterianya lah," pungkas Penny.

Topik
Kota Layak AnakKota MalangDinsos P3AP2KB Kota MalangBubarkan latihan silat

Berita Lainnya

Berita

Terbaru