GMNI Malang Teriak di Jalan, Anggap Presiden Gagal Tangani Covid-19

Aug 20, 2021 17:55
Puluhan massa aksi dari DPC GMNI Malang saat menggelar demonstrasi di depan Balai Kota Malang terkait peran pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19, Jumat (20/8/2021). (Foto: Tubagus Achmad/MalangTIMES)
Puluhan massa aksi dari DPC GMNI Malang saat menggelar demonstrasi di depan Balai Kota Malang terkait peran pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19, Jumat (20/8/2021). (Foto: Tubagus Achmad/MalangTIMES)

MALANGTIMES- Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Cabang Malang menganggap bahwa Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) gagal dalam menangani pandemi Covid-19 di Indonesia. 

Hal itu diungkapkan oleh Ketua DPC GMNI Cabang Malang Anantasius Ariyanto Landi ketika memimpin sekitar 50 massa aksi dalam demonstrasi di depan Balai Kota Malang. "Presiden Jokowi ini gagal dalam menangani Covid-19, sudah kehabisan akal dalam mengurus bangsa dan negara kita ini," ungkapnya kepada MalangTIMES.com, Jumat (20/8/2021). 

Pria yang akrab disapa Bung Alan ini menyampaikan bahwa alasan dianggap gagalnya Presiden RI Jokowi dalam menangani pandemi Covid-19 karena dalam kurun waktu hampir dua tahun, permasalahan terkait pandemi Covid-19 tak kunjung selesai. 

Terkait upaya-upaya pencegahan Covid-19 yang dilakukan oleh pemerintah seperti kartu vaksinasi sebagai syarat administratif perjalanan, pihaknya menegaskan bahwa kebijakan tersebut harus dibatalkan. "Kartu vaksin sebagai persyaratan perjalanan harus dibatalkan, karena itu bukan solusi. Pemerintah juga belum mengeluarkan persyaratan yang mempunyai penyakit bawaan, mempunyai kendala lain, untuk persyaratan perjalanan," terangnya. 

Selain itu, menurutnya program percepatan vaksinasi terkadang juga menimbulkan kerumunan masyarakat. "Vaksin (vaksinasi, red) malah menimbulkan kerumunan. Ini malah berbahaya, jangan sampai menimbulkan klaster baru Covid-19," katanya. 

Lebih lanjut, pihaknya juga secara tegas mengatakan bahwa pemerintah dalam hal penanganan Covid-19 dengan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) bukanlah solusi penanganan Covid-19. 

"Memang pemerintah dalam hal ini gagal menangani Covid-19, dan PPKM bukan solusi. Kita disuruh tinggal di rumah saja tapi bagaimana dengan kehidupan rakyat, bagaimana untuk menafkahi anak dan istrinya itu, kan tidak ada solusi pemerintah," tegasnya. 

"Seolah Covid-19 ini dijadikan sebagai alat untuk mencengkram rakyat," imbuhnya. 

Pihaknya menyampaikan bahwa di tengah penerapan PPKM, pemerintah harus sanggup menjamin keberlangsungan hidup masyarakat. Utamanya kepada masyarakat yang tidak bisa hanya diam di rumah saja. 

"Jadi, ya kalau pemerintah menerapkan PPKM, sudah sepatutnya menanggungjawab biaya hidup mereka selama PPKM pula. Supaya mereka tidak mati kelaparan," tegasnya. 

Terakhir, Bung Alan menuturkan bahwa di tengah-tengah gaungan pemerintah untuk membawa Indonesia Maju, Indonesia Unggul, Indonesia Tangguh harus seimbang dengan pemenuhan kesejahteraan masyarakat banyak. 

"Jangan sampai berbicara Indonesia harus maju, Indonesia harus tangguh, tapi kebutuhan masyarakat untuk menjadi tangguh dan hebat tidak dipenuhi dulu. Makanya Jokowi ini gagal, seolah-olah tidak mempunyai akal untuk memimpin negara kita," tutupnya.

Topik
GMNI MalangDemo MahasiswaDemo Mahasiswa Malangteguh santoso
Townhouse-The-Kalindra-foto-The-Kalindra-P80c5928dba440a88.jpg

Berita Lainnya

Berita

Terbaru