Pemkot Malang Kesusahan Mencari Relawan Pemulasaraan dan Pemakaman Jenazah Covid-19

Jul 11, 2021 19:47
Wali Kota Malang Sutiaji usai meninjau kamar jenazah di Rumah Sakit Saiful Anwar Malang, Minggu (11/7/2021). (Foto: tangkapan layar)
Wali Kota Malang Sutiaji usai meninjau kamar jenazah di Rumah Sakit Saiful Anwar Malang, Minggu (11/7/2021). (Foto: tangkapan layar)

MALANGTIMES - Pemerintah Kota (Pemkot) Malang sejak hari Sabtu (10/7/2021) telah membuka pendaftaran bagi masyarakat yang bersedia bergabung menjadi relawan pemulasaraan dan pemakaman jenazah dengan protokol Covid-19 di Kota Malang

Namun, Wali Kota Malang Sutiaji mengungkapkan, Pemkot Malang masih kesusahan untuk mencari masyarakat yang bersedia untuk menjadi relawan tim pemulasaraan dan pemakaman jenazah dengan protokol Covid-19.

"Susah memang mendapatkan (relawan, red). Kemarin yang pemulasaraan ada enam orang yang daftar. Namun gugur, misalnya karena enggak diizinkan istri, akhirnya tinggal dua saja," ungkapnya saat ditemui awak media di halaman Kamar Jenazah Rumah Sakit Saiful Anwar (RSSA) Malang, Minggu (11/7/2021). 

Orang nomor satu di Pemerintahan Kota Malang itu menuturkan bahwa pada hari ini Minggu (11/7/2021) terdapat tambahan pendaftar dari rekan-rekan Nawak Aji. 

"Terus hari ini saya juga dapat dari Nawak Aji yang sudah masuk ke kami itu tujuh, itu satu kecamatan. Kami bagi nanti ada yang di pemulasaraan dan pemakaman. Sehingga mobilitasnya tinggi," ujarnya.

Namun pria yang juga merupakan politisi Partai Demokrat ini menambahkan, dalam sehari dua hari relawan hasil dari penjaringan pun beberapa mengundurkan diri. 

"Di pemakaman saja, relawan sehari, dua hari langsung mengundurkan diri. Per tim idealnya 8 orang. Yang bertahan sementara ini ada enam. Enam kita bagi tiga," tuturnya. 

Lebih lanjut, Sutiaji berharap agar para relawan yang baru saja bergabung dapat beradaptasi dengan menerapkan ilmu pelatihan yang telah diberikan dari tim pemulasaraan jenazah RSSA Malang.

"Relawan ini secara cepat, hari ini daftar, sorenya kita latih. Saya mengucapkan terima kasih kepada RSSA yang sudah memberikan pelatihan kepada pemulasaraan jenazah dan pemakaman," ujarnya.

Sementara itu, Alumnus Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang ini juga menginformasikan  bahwa saat ini kondisi dari kamar jenazah dan pemulasaraan sedang mengalami over load dari kapasitas normalnya.  Hal itu juga harus menjadi perhatian bersama seluruh elemen masyarakat agar tidak meremehkan Covid-19.

"Sekali lagi saya mohon kepada seluruh masyarakat Kota Malang dan Indonesia untuk selalu prokes, prokes dan prokes. Intinya kalau kita bersabar sejenak, berpuasa sejenak, mobilitasnya dikurangi. Sebentar saja mungkin dua minggu, setelah itu Insya Allah kita keluar dari pandemi Covid-19," pungkasnya.

Sebagai informasi, berdasarkan data dari Satgas Covid-19 Kota Malang per hari ini Minggu (11/7/2021) total masyarakat yang terkonfirmasi positif Covid-19 sebanyak 7.427 orang, meninggal 687 orang, dinyatakan sembuh 6.328 orang dan dalam pantauan 412 orang.

Topik
relawanan pemakaman jenazahrelawan pemakaman jenazah covid 19Covid 19 Kota MalangWalikota Malang Sutiajiberita covid 19 kota malang

Berita Lainnya

Berita

Terbaru