Lewat Puisinya, Rektor Sampaikan Asa Pelaksanaan Kurban di UIN Malang

Jul 10, 2021 11:25
Rektor UIN Maliki Malang, Prof Abdul Haris (Ist)
Rektor UIN Maliki Malang, Prof Abdul Haris (Ist)

MALANGTIMES - Hari Raya Iduladha, sebentar lagi tiba. Pada momen ini dilakukan penyembelihan hewan kurban. Namun bukan hanya sekedar menyembelih hewan kurban. Lebih dari itu, berkurban juga memiliki makna mendalam bagi manusia.

Selaras dengan itu, Rektor Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki) Malang, Prof Abdul Haris, mempunyai asa atau harapan akan pelaksanaan kurban di UIN Maliki Malang

Seratus sapi diharapkan bisa dikurbankan melalui lembaga UIN Maliki Malang. Hal itu terungkap melalui sebuah karya sastra dari Prof Abdul Haris berjudul, "Seratus Sapi Kurban, Gerakan Solidaritas Peroleh Keajaiban".

Dalam bagian karya puisi itu, dirinya mengharapkan keterlibatan semua pihak untuk bisa berderma, saling berbagi, dengan menyalurkan kurban melalui lembaga UIN Maliki Malang.

"Saya yakin kita akan dapatkan seratus sapi. Dengan cara yang tidak disangka dan tidak diketahui. Seratus sapi akan datang jika semua meyakini do'a ini, " petikan kalimat dari puisi Prof Haris.

Di sisi lain, dalam puisi itu juga mengungkapkan makna berkurban akan didapatkan. Dijelaskan, dalam berkurban, bukan hanya daging dan bukan darah yang diterima.  Akan tetapi terdapat niat baik yang itu akan diterima Allah SWT.

Berkurban dalam Islam merupakan salah satu ungkapan terima kasih kepada Allah atas limpahan rezeki dengan menyembelih hewan kurban dan kemudian membagikan makanan kepada mereka yang tidak mampu.

"Bukan daging dan bukan darah yang diterima. Namun niat baik yang tersembunyi di dalam dada. Allah SWT menilai yang justru sangat rahasia,"   petikan dalam puisi Rektor asal Lamongan itu.

Sementara itu, berikut puisi lengkap Prof Abdul Haris tentang kurban berjudul :

"SERATUS SAPI KURBAN,
Gerakan Solidaritas Peroleh Keajaiban".

Perhari ini pendaftar kurban bertambah lagi.
Begitu banyak orang berminat untuk mengikuti.
Berkurban dengan sapi di kampus UIN Maliki.
Tanda-tanda punya rasa untuk mengabdi kepada ilahi.
Seperti yang dicontohkan oleh Ibrahim dengan cara diganti.
Ismail putranya siap dikorbankan namun tidak jadi.
Justru Allah tahu apa yang sesungguhnya rahasia atau siri.

Bukan daging dan bukan darah yang diterima.
Namun niat baik yang tersembunyi di dalam dada.
Allah SWT menilai yang justru sangat rahasia.
Namun kita sebagai manusia harus berusaha.

Bagaimana berkurban dengan sebagian harta.
Apalagi jika memang disalurkan lewat lembaga.
Bukankah ini sebuah cara dan metoda beragama.
Supaya kita belajar ikhlas berikan yang kita punya.

Jika ini belum terbiasa maka sulit rasanya bisa takwa.
Mengajak orang lain agar bisa berderma.
Maka seharusnya lewat lembaga inilah yang bisa jadi biasa.
Melakukan kebaikan dengan sama-sama yang lainya.

Bravo para pengurban yang sangat jeli.
Memberi semua yang menjadi hak yang dimilki.
Semoga Allah SWT menerima kurban kita tanpa kecuali.
Mengganti kurban yang lebih baik seperti yang sudah terjadi.

Saya yakin kita akan dapatkan seratus sapi.
Dengan cara yang tidak disangka dan tidak diketahui.
Namun bagikan daging-daging itu kepada mereka yang lebih menghaki.
Jangan sampai dimakan dan ambil sendiri-sendiri nanti jadi rugi.

Seratus sapi akan datang jika semua meyakini do'a ini.2
Jika belum dapat seratus berarti masih banyak yang harus diurusi.
Tahun depan kita semua harus sudah melakukan promosi.
Kepada semua agar menabung setahun untuk beli sapi.

Malang, 9 Juli 2021.
'Abd Al Haris Al Muhasibiy.

Topik
UIN Maliki MalangProf Abdul HarisRektor UIN Malang Prof Abd Haris MAgarpan

Berita Lainnya

Berita

Terbaru