Diduga Usai Melahirkan Bayi Kembar, Perempuan di Malang Akhiri Hidup di Sungai

Mar 21, 2021 00:24
Evakuasi mayat perempuan di Bendungan Sengguruh oleh relawan Tagana (foto: Tagana for MalangTIMES)
Evakuasi mayat perempuan di Bendungan Sengguruh oleh relawan Tagana (foto: Tagana for MalangTIMES)

MALANGTIMES - Mayat perempuan ditemukan petugas keamanan dari Bendungan PLTA Sengguruh di Desa Sengguruh, Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang, Sabtu (20/3/2021) pagi hari. Peristiwa penemuan mayat itupun langsung ditangani aparat kepolisian. 

Kapolsek Kepanjen, Kompol Yatmo mengatakan bahwa sekitar pukul 06.30 WIB Polsek Kepanjen menerima laporan penemuan mayat yang tersangkut di trasrack intake gate areal Bendungan PLTA Sengguruh.

Selanjutnya anggota Polsek Kepanjen bersama Tim Sar Awangga, Tagana, BPBD, Pam Ovit Res Malang, Sar Bhayangkara, Tim 020, Tim Mahameru, Satriya Rescrew, Tim RPMR dan satuan pengamanan PJT / PJB PLTA Sengguruh melakukan olah TKP serta evakuasi korban dari Bendungan PLTA Sengguruh. Mayat dibawa ke kamar mayat RSUD Kanjuruhan untuk dilakukan autopsi.

“Mayat ditemukan dalam keadaan tidak menggunakan pakaian sama sekali dan ada luka robek pada kaki kanan, tangan kanan dan kepala diduga akibat benturan pada saat hanyut dan tersangkut di trasrack intake gate,” ungkap Yatmo.

Menurut Yatmo, awal mula kejadian pada hari Kamis (18/3/2021) sekitar pukul 22.00 WIB korban meninggalkan rumah di Dusun Ketapang, Desa Sukoraharjo, Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang dan dilakukan pencarian oleh pihak keluarga serta masyarakat.

Dari pencarian tersebut, diketemukan sepasang sandal warna merah milik korban di tengah jembatan Ketapang dan diduga melakukan aksi nekat dengan menceburkan diri ke Sungai Brantas Dusun Ketapang, Desa Sukoraharjo dan hanyut di Sungai Brantas.

“Akhirnya, diketemukan mayat korban pada pagi hari ini di aliran sungai Bendungan PJB / PJT Sengguruh menyangkut pada trasrack intake gate PLTA,” kata Yatmo.

Sementara itu, salah satu relawan Tagana Mustofa menyebutkan bahwa informasi yang ia terima bahwa mayat perempuan yang ditemukan itu sebelumnya telah melahirkan anak kembar sebelum mengakhiri hidupnya. “Informasinya dia (mayat) itu habis melahirkan anak kembar. Dan ketika ditemukan itu perutnya juga besar,” kata Mustofa.

Kini, informasinya mayat perempuan dengan nama Siti Chotimah warga Jalan Peltu Sujono Kelurahan Ciptomulyo, Kecamatan Sukun, Kota Malang itu telah dikembalikan kepada keluarga dan dikebumikan di salah satu pemakaman umum di Kota Malang.

Topik
Mayat Perempuanpenemuan mayat di sungaiBerita Malang

Berita Lainnya

Berita

Terbaru