Jadi yang Pertama, Perpustakaan UIN Malang Terapkan Sistem Pembayaran Digital

Mar 07, 2021 16:04
Pihak Link Aja usai menjalin MoU dengan Rektor UIN MALIKI Malang, Prof Abdul Haris dan juga Kepala Perpustakaan UIN MALIKI Malang, Mufid (Ist)
Pihak Link Aja usai menjalin MoU dengan Rektor UIN MALIKI Malang, Prof Abdul Haris dan juga Kepala Perpustakaan UIN MALIKI Malang, Mufid (Ist)

MALANGTIMES - Masa pandemi Covid-19, tak membuat pelayanan, khususnya di Perpustakaan Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN MALIKI) Malang kendor. Justru layanan prima terus diberikan dengan segala upaya maupun inovasi yang dilakukan. Seperti halnya perpustakaan UIN Maliki Malang yang melakukan inovasi dengan sistem pembayaran digital.

Kepala Perpustakaan Pusat UIN Maliki Malang Mufid MHum, menjelaskan jika pandemi Covid-19 berimbas pada pelayanan perpustakaan yang tersendat. Salah satunya adalah pelayanan pembayaran tanggungan mahasiswa. Sistem pembayaran yang awalnya bisa secara langsung atau konvensional, kini terkendala pandemi, di mana situasi yang tak memungkinkan, terlebih lagi terpisah jarak dengan pemustaka.

Dari latar dan problem itu, Perpustakaan UIN Maliki Malang kemudian menerapkan sistem pembayaran digital. Dalam penerapan sistem pembayaran digital itu, pihaknya mengandeng sebuah penyedia jasa pembayaran digital yakni Link Aja.

"Mahasiswa UIN Malang ini kan banyak, tersebar dimana-mana, makanya layanan ini tentu akan sangat membantu para mahasiswa atau pemustaka," jelasnya, (7/3/2021)

Sistem pembayaran digital itu nanti bisa digunakan untuk berbagai jenis pembayaran yang ada di perpustakaan. Sehingga para mahasiswa yang misalnya masih memilikk tanggungan bisa memanfaatkan sistem tersebut dengan mudah.

"Tanggungan ini artinya masih mengarah ke denda karena telat mengembalikan. Meskipun nominial kecil bisa memakai ini (Link Aja), dan nantinya juga akan merambah ke arah digitalisasi pada layanan perpustakaan yang lain," terangnya.

Disampaikannya juga, jika selain menggunakan Link Aja, pembayaran tanggungan Mahasiswa juga bisa menggunakan platform lain. Karena di perpustakaan UIN Maliki Malang telah menerapkan atau memakai teknologi Quick Response code Indonesia Standard (QRIS).

"Bisa pakai Ovo dan yang lainnya, jadi nggak hanya itu," jelasnya.

Selian itu, menurutnya, dalam penerapan sistem pembayaran digital ini perpustakaan UIN Malang menjadi perpustakaan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) pertama yang menerapkan sistem ini di Indonesia. Sehingga, hal ini tentunya merupakan hal yang bagus dan dapat memotivasi untuk terus kreatif dan berinovasi lagi.

"Kalau menurut saya, ini memang yang pertama kali di Indonesia, perpustakaan kampus dibawah PTKIN yang menerapkan sistem pembayaran digital. Namun menurut pihak Link Aja juga demikian," paparnya.

Tak hanya itu, dengan penerapan sistem pembayaran digital, tentunya juga akan mendukung komitmen yang ditegaskan Rektor UIN MALIKI Malang, Prof Abdul Haris dalam mewujudkan zona integritas, khususnya dilingkungan Perpustakaan UIN MALIKI Malang.

“Ini tentu selaras dengan semangat mendukung zona Integritas yang digaungkan UIN MALIKI Malang. Dana nanti akan masuk ke rekening pusat UIN Malang,” pungkasnya.

Topik
UIN Maliki MalangPerpustakaan UIN Maliki MalangUIN Malang

Berita Lainnya

Berita

Terbaru