Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Times Story Prasasti Digondol Asing, Anak Cucu Nikmati Replika (3)

Terpincut Kecantikannya, Prasasti Sangguran Jadi Persembahan dan Dibawa ke Skotlandia

Penulis : Mariano Gale - Editor : Yunan Helmy

07 - Mar - 2021, 14:29

Kolase Thomas Stamford Raffles dan Lord Minto
Kolase Thomas Stamford Raffles dan Lord Minto

BATUTIMES - Prasasti Sangguran yang memiliki keindahan dan kecantikan nampaknya membuat banyak pihak kepincut. Tanpa kecuali Gubernur Jenderal Inggris yang ketika itu menguasai Jawa yaitu Thomas Stamford Raffles.

Raffles sendiri menjadi bawahan dari Gubernur Jenderal Lord Minto yang ketika itu menjadi Gubernur Jenderal Inggris di Calcutta, India. Prasasti Sangguran yang dirasa sangat indah itupun kemudian dihadiahkan Raffles kepada atasannya tersebut.

Sejarawan sekaligus Dosen Jurusan Sejarah Universitas Negeri Malang Dwi Cahyono menjelaskan, prasasti itu dikirimkan Raffles ke Calcutta pada 1813 dengan cara menyeberangi lautan dari Surabaya.

Lord Minto pun merasa sangat senang dengan hadiah yang diberikan itu. Sehingga ia memerintahkan untuk membawa Prasasti Sangguran ke kampung halamannya.

Dwi menjelaskan, Lord Minto pada saat itu sebenarnya tidak hanya mendapatkan hadiah Prasasti Sangguran saja. Namun juga dihadiahi Prasasti Pucangan oleh Raffles. Kemudian Lord Minto nampaknya lebih jatuh hati kepada Prasasti Sangguran hingga membawanya ke kampung halaman.

"Menariknya disini, sebetulnya saat itu Gubernur Raffles membawa dua prasasti yang dihadiahkan untuk Lord Minto. Yakni Prasasti Sangguran dan Prasasti Pucangan (masa Erlangga). Anehnya, saat jabatannya Lord Minto berakhir, Lord Minto hanya membawa Prasasti Sangguran saja," jelasnya.

Selanjutnya Prasasti Sangguran disimpan di bangunan besar (Minto House) di Skotlandia. Sedangkan Prasasti Pucangan kini masih berada di Calcutta dan disebut sebagai Prasasti Calcutta.

Terkait alasan dijadikannya Prasasti Sangguran sebagai hadiah tersebut, Sejarawan FX Domini BB Hera menyebut jika ada banyak kemungkinan. Salah satunya karena benda-benda kuno memang memiliki nilai antik yang luar biasa.

"Zaman sekarang saja masih begitu, apalagi pada masa dulu. Menyerahkan barang antik kepada atasan atau kolega papan atas juga mengandung prestige," kata pria yang akrab disapa Sisco itu.

Sementara itu, dari catatan Thomas Stamford Raffles yang dibukukan dengan judul History of Java, Raffles memang memiliki ketertarikan terhadap berbagai benda dan peninggalan bersejarah yang ada di Jawa. Dalam bukunya itu, Raffles juga menceritakan perjalanannya saat mendatangi Malang, dan melihat langsung keagungan jejak Kerajaan Singosari. Di mana saat itu dia melihat langsung Candi Singhasari dengan sederet peninggalannya yang ada.


Topik

Times Story


Bagaimana Komentarmu ?


JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Malang Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Mariano Gale

Editor

Yunan Helmy