Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Peristiwa

Hadiri CIFP 2023, Anies Soroti Skor Indeks Persepsi Korupsi RI 34

Penulis : Mutmainah J - Editor : A Yahya

02 - Dec - 2023, 13:43

Anies Baswedan. (Foto dari internet)
Anies Baswedan. (Foto dari internet)

JATIMTIMES - Calon Presiden (Capres) nomor urut 1 Anies Rasyid Baswedan menghadiri acara diskusi bertajuk 'Indonesia and the World: 1 Jam Bersama Anies' di Conference on Indonesian Foreign Policy 2023 (CIFP 2023)-FPIC Dino Patti Djalal di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Sabtu (2/12/2023).

Pada kesempatan itu, Anies menyoroti Indeks Persepsi Korupsi Indonesia tahun 2022 dengan skor 34. Menurut Anies hal itu tidak baik. Anies menilai, saat ini banyak negara yang mulai mengarah ke prinsip non-demokrasi (kediktatoran) dan sistem less good governance.

Baca Juga : Situasi Mencekam, Israel Lepaskan Serangan Udara Hantam Suriah

"Kita menyaksikan bahwa terjadinya kondisi negara yang bergerak ke arah non-democracy, tetapi mau dibilang otoriter belum nampak dan juga bergerak ke arah less good governance, tetapi dibilang corrupt juga belum. Namun, saat ini kita juga tak lagi berada lagi di track democracy consolidation dan good governance. Ini terjadi di seluruh dunia," kata Anies.

Lebih lanjut Anies mengungkapkan bahwa saat ini hampir 37 persen populasi dunia berada di dalam sistem rezim otoriter. Bahkan, dia menyebut bahwa indeks demokrasi di 92 Negara tengah mengalami stagnan atau penurunan nilai.

Tak berhenti sampai disitu saja, Anies juga menyayangkan adanya penurunan indeks persepsi korupsi untuk Indonesia yang meraih skor 34 pada 2022. "Perubahannya cukup signifikan dari skor 36 pada 2018 dan menjadi skor 34 pada 2022. Which is not good," ungkapnya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu kemudian berharap agar ke depannya Indonesia dapat menjadi agenda setter di kancah dunia. "Saya sepaham dengan pandangan bahwa Indonesia sudah tidak boleh lagi hanya menjadi penonton dan partisipan pasif di gelanggang dunia. Indonesia terlalu besar, terlalu berpotensi untuk jadi penonton di samping. Indonesia harus tampil di depan, harus menjadi agenda setter bagi percakapan dan arah perkembangan dunia," tuturnya.

Anies lalu mencontohkan pada saat Konferensi Asia-Afrika yang diselenggarakan di Indonesia pada zaman pemerintahan Presiden Pertama RI, Sukarno. Menurutnya Konferensi itu menjadi salah satu wadah anak muda Indonesia dalam mengekspor gagasan kepada dunia.

"Dan sudah sepatutnya, kita punya sejarah yang gemilang. Ini saya tunjukkan beberapa ilustrasi. Bagaimana gagasan awal Bung Karno pada waktu itu menggagas tentang Konferensi Asia-Afrika di saat Indonesia masih miskin. Tapi konferensi itu jadi inspirasi seluruh dunia, bagaimana spirit of Bandung itu menginspirasi para pemimpin gerakan kemerdekaan di Asia dan Afrika," ucapnya.

Baca Juga : KPU Hilangkan Debat Khusus Cawapres, TPN Ganjar-Mahfud Langsung Protes

"Dan gagasannya bukan tentang bagaimana negara lain datang ke Indonesia, tapi gagasannya bagaimana Indonesia mengekspor gagasan, mengekspor pikiran, terobosan untuk menjadi inspirasi dunia," pungkasnya.

Sebagai informasi tambahan, Transparency International Indonesia (TII) pada awal tahun lalu menyampaikan hasil corruption perception index atau indeks persepsi korupsi (IPK) Indonesia tahun 2022 berada di skor 34. Angka itu turun empat poin dibanding pada 2021.

"CPI Indonesia tahun 2022 berada di skor 34 dan berada di peringkat 110 dari 180 negara disurvei. Skor ini turun empat poin dari tahun 2021 lalu yang berada pada skor 38," kata Manajer Departemen Riset TII, Wawan Suyatmiko, di Hotel Pullman, Jakarta Pusat, Selasa (31/1/2023).

"Skor ini turun empat poin dari tahun 2021 atau merupakan penurunan drastis sejak 1995," tambahnya.


Topik

Peristiwa anies baswedan korupsi indonesia jakarta capres anies


Bagaimana Komentarmu ?


JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Malang Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Mutmainah J

Editor

A Yahya