Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Wisata

Kembangkan Produk Wisata melalui Analisis Data Desa Wisata

Penulis : M. Bahrul Marzuki - Editor : A Yahya

18 - Mar - 2023, 15:43

Data Analyst Specialist dengan segudang pengalaman, Ainun Najib yang menjadi salah satu pemateri dalam Akademi Desa Wisata 2023 secara daring dari Singapura
Data Analyst Specialist dengan segudang pengalaman, Ainun Najib yang menjadi salah satu pemateri dalam Akademi Desa Wisata 2023 secara daring dari Singapura

JATIMTIMES - Akademi Desa Wisata (Demi Dewi) 2023 adalah program pelatihan dan pengembangan keterampilan bagi pelaku dan pegiat desa wisata. Fokus mendalami strategi pengembangan ekonomi kreatif untuk penguatan desa wisata.

Berlangsung secara hybrid; daring di zoom cloud meeting dan luring di Hotel ARTOTEL TS Suites Surabaya pada 17 Maret 2023, hadir narasumber seorang data analyst specialist dengan segudang pengalaman yakni Ainun Najib. Ia mengupas tentang manajemen analisis data untuk pengembangan desa wisata.

Baca Juga : Mahfud MD Mengaku Siap Jelaskan soal Transaksi Janggal Rp 300 T di Kemenkeu ke DPR

Manajemen data bagi desa wisata saat ini telah menjadi kebutuhan dalam rangka mengumpulkan dan menganalisis data sebagai cara untuk menawarkan dan mengembangkan produk wisata. Praktisi desa wisata juga harus selalu mengikuti tren permintaan wisata yang ada di masyarakat.

“Sebab itulah para praktisi harus mulai mempelajari cara mudah untuk menganalisis data-data yang dikumpulan dari pengunjung atau wisatawan," kata Ainun, Sabtu (18/3/2023).

Secara sederhana, pengumpulan dan analisis data untuk pengembangan desa wisata bisa dilakukan dengan pencatatan manual. Pengelola desa wisata yang lebih maju pengelolaannya, juga bisa memanfaatkan teknologi.

“Bisa menggunakan QR Code, google docs, social media ataupun aplikasi yang sejenis untuk mengenali karakteristik pengunjung. Pengalaman yang dirasakan saat berkunjung, kritik dan saran untuk pengembangan produk wisata," ucap Ainun, pemuda asli Gresik Jawa Timur yang sedang meniti karir di Singapura tersebut.

Di akhir pemaparannya, Ia juga menekankan kepada para peserta Demi Dewi 2023 sebagai pengelola desa wisata tidak boleh patah semangat untuk terus berkreasi dari analisis data yang telah diperoleh untuk menjadikan desa wisatanya tangguh dan dapat membangun produk wisatanya secara berkelanjutan.

Baca Juga : Desa Wisata di Jatim Mampu Tarik Puluhan Ribu Wisatawan Mancanegara

“Teman-teman, pengelola serta penggerak desa wisata jangan pernah lelah untuk tetap berinovasi dan melalukan modifikasi dalam menghadapi problematika yang datang dalam mengelola desa wisata,” tutur penggagas kawalpemilu.org itu.

Sementara itu, Dwi Ariady Kusuma founder akademi desa wisata menambahkan bahwa materi tentang manajemen analisis data merupakan salah satu faktor penting dalam pengembangan desa wisata.

"Hasil kajian FGD Tim Ahli akademi desa wisata beberapa waktu lalu telah merumuskan bahwa manajemen analisa data adalah salah satu kebutuhan utama bagi pengelola desa wisata," ujar Ari.
 


Topik

Wisata Akademi desa wisata Ainun Najib Jawa Timur


Bagaimana Komentarmu ?


JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Malang Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

M. Bahrul Marzuki

Editor

A Yahya