Nanti, Isi Mobil Listrik Tinggal Colok Saja

Mar 10, 2016 10:45
Foto : googleimage
Foto : googleimage

Perkembangan mobil listrik dunia semakian menggembirakan. Kini, Produsen mobil asal Swedia Volvo mendukung inisiatif Jerman untuk membakukan ‘colokan’ pengisian energi pada mobil listrik. 
Hal itu dilakukan sebagai upaya menumbuhkan pasar kendaraan non-emisi.

"Untuk menyatukan peningkatan popularitas kendaraan listrik dan memastikan pelanggan sepenuhnya memiliki teknologi tersebut. Maka diperlukan infrastruktur pengisian yang sederhana, standar, cepat dan global," ujar Peter Mertens, wakil presiden riset Volvo dilansir dari AFP, Rabu.

Baca Juga : Keren! Ini Robot untuk Sterilisasi dan Disinfeksi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Pabrikan Swedia itu sejak enam tujuh tahun silam telah memperkenalkan setidaknya 30 model mobil listrik atau "plug-in hybrid" di Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang dan beberapa negara Eropa.

Lonjakan popularitas mobil listrik dan hybrid, yang dapat menggunakan bensin atau listrik, sebagian besar disebabkan meningkatnya harga minyak dan isu lingkungan.

Mobil listrik Volvo XC90s terjual adalah juga termasuk jenis plug-in hybrid. Sementara pada Januari lalu, jenis Volvo XC90 menjadi "car of the year" di Amerika Utara. "Kami melihat bahwa pergeseran ke arah mobil listrik sudah sepenuhnya berlangsung," kata Mertens.

Namun daya tahan baterai kendaraan listrik atau hybrid bisa jadi masalah karena dikembangkan secara standar dan seragam di stasiun pengisian.

Perusahaan Charging Interface Initiative yang berbasis di Berlin di mana Volvo bergabung bersama sejumlah mobil Jerman dan asosiasi telah mengembangkan skema sertifikasi untuk digunakan pada mobil di seluruh dunia.

Baca Juga : Keren! Ini Robot untuk Sterilisasi dan Disinfeksi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

"Sistem pengisian standar global sangat diperlukan. Kurangnya standar tersebut adalah salah satu hambatan utama untuk pertumbuhan pangsa pasar kendaraan listrik," kata Mertens.

Topik
Mobil listrikvolvocolok

Berita Lainnya

Berita

Terbaru